Rabu, Maret 15, 2023

Pengalaman Bayar Makan di Kereta Pakai QRIS

Jika bepergian menggunakan kereta api, biasanya bawa bekel makanan ataupun snack untuk mengganjal perut selama perjalanan. Hanya saja kemaren saya pergi ke Bekasi naik kereta tanpa persiapan sama sekali, persiapan yang saya bawa cuman air mineral satu botol tanggung doang. Lupa beli makan malam, beli oleh - oleh pun di stasiun. Mana toko oleh - olehnya pada mati lampu semua, jadi awalnya saya nyari oleh - oleh di stasiun. Toko oleh - oleh ini adanya di lokasi pemberangkatan kereta ekonomi, ini saya di stasiun pasar turi. Nah waktu sampai lokasi, lah kok sebarisan toko oleh - olehnya gelap semua. 


Pikiran pertama saya, walah apes ini waktu mepet sama keberangkatan, belum beli oleh - oleh. Nah cuman yang saya penasaran, kalau tutup kan pintunya pasti keadaan tertutup. Kok ini toko oleh - olehnya kebuka pintunya, saya mendekati toko oleh - oleh ini, dan bener saja. Ternyata di dalam udah penuh orang yang mau bayar oleh - oleh yang dibeli, tapi lampu dan komputernya mati. Jadi pada belanjanya gelap - gelapan, harga dan jenis barangnya juga samar - samar keliatan. Jadi yang mati ternyata deretan Roti'o dan Lapis Kukus Tugu Pahlawan ini, ohya ternyata sekarang di stasiun pasar turi ada Siliwangi Bolu Kukus, lokasinya di sebelah ATM Center. Dan kemaren buka, cuman karena saya mau ke Bekasi yang notabene nya Jawa Barat, masak saya beliin oleh - oleh Jawa Barat, kan enggak lucu. Akhirnya saya tetap beli di Lapis Kukus Tugu Pahlawan, cuman saya enggak beli lapis kukusnya. Tapi belinya Almond Tart, berhubung mati lampu, asal lah saya nyomot yang ada di depan mata. Pokok kelihatan Almond Tart langsung bungkus.

Setelah ngambil beberapa kotak Almond Tart ini saya pun antri di kasir, dimana kasirnya udah mewanti - wanti kalau pembayarannya nerima tunai saja karena lampu mati jadi tidak bisa pembayaran non tunai. Untung aja bawa duit tunai jadi pembayaran aman. Untuk Almond Tart yang dijual ini satu kotak terdiri dari 6 biji, satu kotak ini lebar tapi rada tipis. Kalau harganya sekitaran 30 ribuan satu kotak, yang saya enggak tau itu ternyata ada beberapa varian rasa. Setau saya itu variannya ada yang original, strawberry, keju, coklat. Yang saya enggak tau itu ternyata ada varian rasa abon, untuk varian rasa yang satu ini emang di luar ekspektasi saya karena saya rasa original, keju, coklat itu rasa yang normal lah. Saya enggak kepikiran bakal ada rasa abon ini, nah masalahnya ternyata saya beli itu ada dua kotak yang rasa abon. Nah loh jadi sewaktu saya ngambil kotaknya sebelum di kasir, saya secara tidak sengaja ngambil dua kotak varian abon, yang baru saya sadari setelah keluar toko. Yah semoga saja rasanya tidak sesuai pemikiran saya.

Sayapun bergegas untuk antri check in untuk masuk ke kereta, dari keberangkatan itu kurang dari setengah jam. Nah hal kedua yang tidak sesuai ekspektasi saya adalah saya salah masuk gerbong, harusnya saya masuk ke gerbong eksekutif 1 eh kok malah nyasar ke gerbong bisnis 1. Mana arahnya berlawanan dari arah saya datang lagi, beginilah kalau tidak bertanya beneran sesat di jalan. Jadi saya jalan ke arah berlawanan, lumayan ngos - ngosan juga. Sesampainya di gerbong saya, penumpang yang sudah naik masih sedikit, masih ada beberapa yang naik. 

Duduk ngos - ngosan, minumlah saya air mineral yang saya bawa. Setelah minum lah kok lapar, ternyata beneran setelah jalan kaki ini perut mulai lapar. Mau enggak mau ya kudu pesen makan di kereta, untuk yang kali ini saya niati enggak pesen lewat KAI Access Railfood nya tapi langsung beli aja sama mbak atau mas yang lewat, soalnya gerbong kereta saya itu pas di sebelahnya gerbong resto nya jadi masak udah deket begini masih pesen pakai aplikasi.

Sejam perjalanan baru ada mas - mas yang lewat bawa dorongan isinya makanan, minuman dan snack, menu wajib yang harus dibeli kalau naik kereta pastinya selain nasi rendang adalah nasi goreng. Entah kenapa nasi goreng di kereta api itu khas dan enak, mulai dulu saya naik kereta harga nasi goreng mulai dari Rp. 25.000 sampai sekarang yang harganya trakhir saya naik kereta itu Rp. 40.000 masih enak. Pesan nasi goreng saya ke masnya dan ngeluarin duit Rp. 50.000 karena kebetulan duit yang tersedia itu doang, hehe. Masnya karena baru jalan dan enggak bawa kembalian juga nawarin, bisa bayar pakai QRIS pak. Oh yasudah alhamdulillah kalau bisa pakai QRIS jadi enggak ribet sama kembalian. 

Masnya ngeluarin hpnya dia, input nominal dan muncul barcode QRIS yang akan saya scan lewat hp saya. Saya baru tau kalau QRIS yang dipakai ini yang dinamis jadi harus input nominal yang akan ditagihkan baru nanti generate barcode QRIS untuk pembayaran sejumlah yang diinputkan. Ohya untuk QRIS ini ada yang statis dan dinamis, kalau yang statis itu barcode QRIS nya tetap alias tidak berubah, jadi kita tinggal scan dan ngetikkan nominal. Jadi yang ngisi nominal ada yang bayar, sedangkan kalau yang dinamis itu harus diinput dulu nominalnya baru muncul barcode QRIS nya, jadi yang input nominalnya adalah kasir atau yang punya QRIS. Trus yang bayar tinggal scan dan masukkan pin doang.

Sekarang bayar makanan di kereta api ada beberapa pilihan bisa pesen lewat aplikasi Railfood di KAI Access bayarnya pakai Linkaja ataupun pesen sama yang lewat bayarnya bisa pakai QRIS. Semoga bermanfaat untuk yang mau nyobain nasi goreng kereta api.

46 komentar:

  1. Terperinci betul ceritanya.

    BalasHapus
  2. Mudah gitu ya, walaupun beli makanan dalam kereta api tapi masih boleh bayar secara online.

    BalasHapus
  3. saya ternanti nanti foto almond tart🀭

    BalasHapus
  4. semakin banyak ya pilihan untuk membayar.....
    siip infonya.... thank you for sharing

    BalasHapus
  5. Nenek2 seperti saya, pasti bingung jika berhadapan dengan urusan QRIS2an. Barusan ada sosialisasi dari petugas BI. Tapi sayanya yang belum nyambung. Kalau telah nyoba mungkin bisa. Eh, maaf Mas Tizky. Komemnya gak masuk di artikel saya. Blog saya sering begitu. Terima kasih telah berbagi pengalaman. Terima kasih juga telah singgah ke blog saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelan2 bu belajarnya sekarang, emang harus belajar ngikutin perkembangan teknologi seperti sekarang

      Hapus
  6. mudah ya bayar pkai qris, cuma scan barcode, tapi untuk orang yg gaptek pasti pusing mas :D, nasi gorengnya mahal juga ya sampai 50k an, kalo di warung emperan dapet 4 bungkus kayaknya hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya di kereta emang segitu mas, wajar aja, kan enggak mungkin turun kereta beli nasi goreng hehe

      Hapus
  7. Sekali"nyobain nasi yg sei sapi sambel matah mas..enak banget..kalo nasi goreng apa rendang pan udah umum..usul ae

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini blm pernah nyoba saya, coba bsk waktu mudik saya coba beli ya

      Hapus
  8. Aku suka banget nih sekarang ada QRIS. Transaksi jadi lebih mudah ya di mana saja, termasuk di kereta, selama ada sinyal.

    BalasHapus
  9. Gimana tart rasa abonnya mas suka ga? Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya jelas enggak suka, saya sukanya nasi sama abon

      Hapus
  10. Wah enak ya sekarang, beli makan tinggal pake QRIS aja, kemarin kemarin waktu naek kereta pas mau beli makan di wanti wanti pake uang pas karena belum ada kembalian....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya diarahkan pakai nontunai saya kalau waktu dikereta, susah nyari kembalian

      Hapus
  11. Di Malaysia belum ada QRIS...betul-batul baru buat saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditunggu pasti sebentar lagi akan ada qris

      Hapus
  12. harus kuakui si, penggunaan QRIS memang lebih memudahkan dan terasa lebih aman untuk aku yang ga suka make kartu atm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, saya tarik tunai aja sudah g pakai kartu atm fisik, pakai aplikasi aja

      Hapus
  13. ternyata unik juga ya ada tart rasa abon...aku kalau di kereta pernahnya pesan hokben mas, sama nasgor juga sih...lumayan buat ganjal ganjal perut. Alhamdulilah ya sampai bekasi bosa bawa oleh oleh juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru kmrn nyobain hokben, tapi belinya di stasiun sebelum berangkat,,

      Hapus
  14. Praktis banget sekarang jajan di kereta bisa bayar pakai QRis! Menurutku, QRis ini salah satu penemuan yang bagus banget karena praktis dan nggak perlu pegang cash banyak-banyak kalau jalan-jalan. Kalau dulu nggak bawa dompet bisa pusing setengah mati, kalau sekarang nggak apa ketinggalan dompet, asal nggak ketinggalan hp πŸ˜‚.
    Btw, aku belum pernah coba beli makanan di kereta api. Rasanya yang sekarang masih sama seperti dulu waktu harga 25rb, Kak? Atau malah jadi lebih enak? Hahaha. Itu disamping telur, gorengan apa, Kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau harga 25 ribu kayaknya udah tahun 2012an deh, skrg harga uda 45 ribu

      Hapus
  15. Memang bagi saya yang suka travelling, moda kereta sangatlah seru ditambah fasilitas ini itunya, lagi metode pembayaran yang mudah ada qris, wah makin seru jajannya.........jika sempat jangan lupa mampir ke blog saya mas hhehehe, terimakasih.

    BalasHapus
  16. Aku jarang bgt beli makanan di kreta, biasanya bekal dr rumah hahahha,tp kalau skrg bisa byr pake QRIS lebih memudahkan ya, ga ribet hrs ngeluarin cash

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang enak bawa bekel, ini berhubung saya sendirian dan males, jadinya mending beli aja sekalian nyobain

      Hapus
  17. Dari postingan ini saya jadi tahu banyak hal. Ternyata ada juga lapis kukus Tugu Pahlawan. Ini mirip lapis talas Bogor ga ya? Hehehe.

    Udah lama ga naik kereta. Dulu pas masih berdua, tiap mudik pasti naik kereta. Sejak punya anak, jarang. Wuih, keren juga perkembangan KAI sekarang. Bosa bayar pakai QRIS. Btw jadi kangen nasgor di kereta. Bener, enak dan ngangenin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mirip sih sama talas bogor, cuman ini dari surabaya. sekarang enak kok kereta lebih nyaman hehe. dan nasgor kereta itu emang legenda

      Hapus
  18. Mantap ini bisa bayar pakai QRIS di kereta ... semoga UMKM2 juga bisa menerapkan QRIS jadi mempermudah pelanggan yang ga bawa cash.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya enak pakai qris enggak perlu bingung kembalian

      Hapus
  19. Aku pun kalo bisa cashless, lebih suka cashless mas. Gampang mau bayar2 tanpa mikirin kembalian. Tapi memang Bbrp daerah sayangnya blm banyak yg bisa begini yaaa, terutama yg terpencil. Ttp hrs bawa cash. Semoag bisa merata sih. Krn qris ini membantu bangetttt dalam perjalanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya semoga semakin merata, lebih enak cashless, lebih ringkes aja..

      Hapus
  20. Wuih, jadi teringat nasi goreng dan mie goreng kereta api dari zaman ke zaman pasti enak terus ya dan khas rasanya hehehe. Kalau pagi2 duluuu aku suka pesan teh manis panas atau kopi panas hhhmm... OH gitu ya pesan makanan di AK bayarnya bisa pakai QRIS? Praktis sekali. Met makan mas :D

    BalasHapus
  21. Baru tahu kalo ternyata harga nasi goreng di kereta api itu 40k, lumayan juga ya harganya, tapi kalo enak ngga masalah sih, apalagi ngga ada yang jualan lagi kan.πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lmayan mahal, tapid aripada enggak makan, saya sih beli hehe

      Hapus
  22. Wah sekarang nggak perlu susah ya bayar-bayar makanan di kereta. Tambah praktis dan simple. Ga perlu nunggu kembalian juga :D untuk makanan setuju mas, makanannya KAI enak-enak. Nggak nyesel kalo beli

    BalasHapus
  23. btw qris apakah masih kena biaya transaksi ya kk/?

    BalasHapus
  24. Wah, kudu dicoba nih makan di kereta bayar pake QRIS. Naik kereta enaknya yang jarak jauh biar nikmatin pemandangannya lama. Makan enaknya nambah plus kopi, teh dll.

    BalasHapus

Kolom Untuk Mengisi Komentar.