22 July 2021

Cerita Renovasi dan Ruang TV


Saya bahagia sekali seminggu ini, karena setelah sembuh dari gejala kemarin akhirnya urusan yang sudah lama direncakan oleh saya baru bias ter realisasikan. Awalnya itu 3 minggu lalu harusnya terlaksana tapi karena emang ada kendala akhirnya baru selasa minggu kemaren ter realisasi. Rencana itu adalah rencana renovasi rumah, rumah yang saya tinggali ini sudah saya tempati sekitar 3 tahun, kebetulan tahun ini ada kesempatan untuk bias renovasi.

Rencana renovasinya sih antara lain adalah nambahin kamar mandi sama nutup bagian belakang alias di tembok. Cukup sedikit sih yang bakal direnovasi tapi berhubung ada beberapa jebol tembok dan bikin tembok baru jadi nambah juga biaya yang dikeluarin.

Yang ngonsep sih istri saya, detil banget malah dikonsepnya, ruangan ini di kayak giniiin yang itu digituin, pokok konsep saya serahkan ke istri saya. Cuman saya dalam lubuh hati yang terdalam itu pengen ngonsep bagian ruang TV. Kenapa ruang TV? Karena emang disitu bagi saya adalah tempat yang pewe banget, sebelum renovasi sih saya enggak punya ruangan untuk TV, adanya meja TV doing tanpa kursi dan meja di depannya, jadi kalau mau nonton TV kudu narik kursi atau gelar karpet.

Nah berhubung lagi renovasi dan saya dikasi tempat buat nempatin ruang TV, sayapun mulai mencari konsep dan barang – barang yang saya butuhkan untuk ngisi di ruang TV itu. Yang pertama sofa pasti, karena depan TV kudu ada sofa dan yang kedua adalah meja. Kepengennya sih saya itu mejanya itu Meja Tamu Minimalis. Kenapa harus minimalis, karena depan TV ini bakal bias dijadiin ruang tamu juga. Sekalian nerima tamu sekalian nonton TV, kepengennya konsepnya sih gitu. Untuk sofa sih saya sudah cari – cari dan ketemu, sudah dapat sofa yang santai lah untuk depan TV, dan untuk meja nya saya kebetulan cocok nyari di Blibli karena pilihan jenis dan motifnya itu banyak banget jadinya bisa dicocokin dengan sofa yang bakal saya beli. Dari beberapa produk yang ditawarkan itu lokasinya juga bermacam – macam ada yang dari Jepara, Tasikmalaya, Jakarta sampai yang paling dekat dengan tempat saya yaitu Surabaya juga ada. Untuk pembelanjaan dari Blibli saat ini lagi banyak promo, salah satunya itu adalah free ongkos kirim sampai Rp. 50.000 dengan pembelanjaan Rp. 250.000. Emang dari dulu sih kalau belanja di Blibli itu enggak pernah mikirin ongkos kirim karena emang banyak promonya.

Untuk membuat konsep yang saya inginkan ini terwujud emang kudu benar milihnya, karena enggak lucu aja ntar kalau antara meja dan sofa nya enggak pas. Bisa merusak suasana di sekitar juga, terlebih di ruangan ini bakal sering dipakai oleh saya. Buat sekedar nonton ataupun untuk untuk ngeblog, apalagi sekarang ini lagi PPKM dan lagi sering dirumah. Sebisa mungkin kita harus membuat kita nyaman untuk berada dirumah.

Rencana renovasi rumah saya ini pengerjaan tukang sampai bersih itu sektiar 2 bulan, tapi sih saya rasa sebelum 2 bulan pasti bakal kelar, makanya ini saya harus segera menyiapkan konsep saya biar nanti sekiranya sudah selesai renovasi, ruangan saya juga udah komplit. Dan memang untuk renovasi itu biayanya lumayan, dari biaya tukang, bahan bangunannya, sampai interior nya itu lumayan juga. Mulai sekarang ini harus lebih semangat lagi ini kerjanya.

17 July 2021

Pengalaman Nyobain Lionsgate Play Gratis dari Telkomsel


Mumpung ada gratisan nyoba Lionsgate Play dari Telkomsel, saya mau share aja pengalaman nyobain OTT (Over the Top) baru yaitu Lionsgate Play. Untuk Lionsgate pasti udah familiar lah, film - filmnya buanyak banget, dan yang saya suka si seri SAW, Now You See Me, John Wick, dan lainnya. Per tahun ini Lionsgate juga mulai buat streaming an seperti Netflix dan Amazon Prime, yaitu ngeluarin Lionsgate Play.

Salah satu provider yang udah kerja sama dengan Lionsgate Play ini adalah Telkomsel, jadi kalau anda pengguna Telkomsel wajib nyobain gratisan langganan sebulan Lionsgate Play di aplikasi MyTelkomsel.

Di Bagian Shop, Internet, Video Digital Reward, ntar ada 3 pilihan langganan. Bisa milih ada Lionsgate, ada Vision dan Viu. Saya milih lionsgate sih, nyobain aja sebulan. 

Tinggal pilih Lionsgate Play, beli dan nunggu sms konfirmasi pengaktifan paket.

Cuman minusnya Lionsgate Play ini rada ribet untuk pengaktifannya, selain enggak ada tutorialnya juga enggak semulus Amazon Prime Video dimana kalau Amazon Prime kemaren itu udah ada website sendiri untuk langganannya jadi tinggal sinkron kan ke account Amazon kita dan langsung bisa dipakai langganannya.

Kalau di Lionsgate Play ini agak ribet, mungkin karena masih baru mungkin ya jadi pengguna kudu pinter - pinter aja ini ngotak ngatiknya.

Yang pertama harus kita lakukan ada aktifasi lewat browser bukan lewat aplikasi Lionsgate Play di Android atau iOS. Setelah pembelian dari MyTelkomsel itu kita bakal dapat sms berisi kode voucher. Bingungnya ini voucher di reedem dimana?

Karena di sms cuman dikasi link dan link itu menuju aplikasi Lionsgate langsung, dah abis itu g tau kudu ngapain lagi kan. 

Ternyata itu kita kudu daftar dulu lewat browser, kalau lewat aplikasi tidak ada input voucher. Voucher bisa diinput dan muncul itu kalau registrasi lewat browser atau komputer. Pertama buka https://lionsgateplay.com/ terus pilih sign up.

Setelah itu masukkan alamat e-mail aktif dan password, setelah itu muncul halaman langganan. Ada dua pilihan langganan bulanan Rp. 35.000 atau tahunan Rp. 179.000, nah ini g usah dipilih. Kita cukup masukkan kode voucher dibawahnya dan pilih subscribe.


Setelah itu berhasil dan kita diinfokan langganan berakhir di tanggal berapa. Setelah berhasil ini baru kita bisa log in di aplikasi. Untu maksimal bisa menonton di berapa device sih belum saya coba, cuman ini saya coba di hp dan laptop sih fine - fine aja. Brarti lumayan lah bisa nonton barengan di dua device yang berbeda.

Sekarang OTT makin banyak, makin banyak pilihan juga untuk penggunanya. Jadi tinggal kuat - kuatan pengguna aja duitnya untuk langganan semua OTT yang ada di Indonesia. Hehe, Cara langganan Lionsgate Play juga cukup mudah, cuman saya belum tau pembayarannya lewat mana ya. Bisa potong pulsa atau enggak sih belum tau, mungkin besok kalau mau lanjut langganan baru bisa share lagi.

16 July 2021

Pengalaman Terjangkit Virus Corona

Setelah berjuang selama setahun lebih tiga bulan akhirnya saat ini saya terpapar juga virus corona atau yang biasa disebut Covid 19. Kalau ditanya kena nya dimana dan dari siapa rasanya sudah enggak perlu dibahas, karena ntar malah tambah kesel dan imun malah turun. Karena sudah terpapar ya sekarang proses pemulihan sampai sembuh.

Gejala penyakit ini hampir sama dengan penyakit flu yang sering terjadi sama kita, jadinya awal terpapar ini saya ngerasa, mungkin cuman flu biasa. Saya selama setahun ini memang jarang kena flu sih karena sering konsumsi vitamin, jadinya biasanya mau kena flu tapi karena dihajar vitamin jadi besoknya setelah baru bangun itu sudah sehat lagi.

Sampai pada hari rabu minggu kemaren saya balik kantor badan ini g enak, di tempat saya itu disebut greges alias panas. Berhubung siangnya minum es teh dan juga cuaca pancaroba ini antara hujan dan panas jadi saya anggap ini mungkin gara - gara minum es siangnya. Lah kok sampai malam sebelum tidur itu badan g enak dan panas tinggi, gegara panas tinggi ini alhasil semaleman berasa g tidur lelap alias tiap jam itu kebangun untuk ke kamar mandi. Paginya bangun berasa kayak enggak tidur semaleman, berhubung itu hari kamis jadi, mau gak mau kudu ngantor. Tapi karena efek enggak tidur semaleman dan panas di badan kalau pagi hari sampai siang itu reda, baru sekitar jam 1 siang badan mulai panas lagi. Dan ada efek batuk di mana tenggorokan juga enggak enak, saya persiapan kudu beli metyhylprednisolone. Badan mulai panas, udah gelisah aja kerja di kantor. Alhasil langsung ijin pulang duluan karena badan beneran enggak enak alias mau tepar.

Pulang kantor mampir apotek dan beli methyl, abis itu dirumah makan sore dan minum methyl dan paracetamol, berhubung hari sebelumnya saya nyalain AC yang agak dingin, malam itu saya matikan AC nya dan tidur tanpa AC. Saya pikir mungkin saya enggak bisa tidur karena badan panas tapi kamar dingin, nah saya kepikiran untuk tidur tanpa AC, alhamdulillah juga bisa tidur di hari kedua ini.

Lumayan pules, cuman setelah bangun ini batuk mulai melanda badan masih lemes. Alhasil ijinlah kerja saya di hari jumat, pengennya istirahat aja seharian. Makan yang banyak dan istirahat, seharian ini makan masih enaklah cuman ada yang aneh, kok hidung ini nyium sesuatu atau bau - bauan agak samar ya. Saya mikirnya mungkin karena flu batuk, sampai di esok harinya di hari sabtu saya lembur. Karena akhir bulan mau enggak mau kudu masuk kantor, badan masih enggak enak tapi masih bisa fokuslah kerja dikit. Baliknya dari kantor ini indra penciuman saya tambah samar untuk merasa bau parfum, mulailah saya khawatir, kok mirip gejala anosmia.

Anosmia adalah kondisi gangguan pada indra penciuman yang ditandai dengan hilangnya kemampuan menghidu secara sepenuhnya.

Hari sabtu saya menjadi kelabu karena ya deg - degan aja kok aneh ya hidung saya ini. Nah sampai pada hari minggu pagi, saya kebangun tengah pagi jam 02.00 WIB. Ke kamar mandi nah kok sampai kamar mandi hidung ini enggak mencium bau apa - apa, trus coba lah saya mencium botol molto dan bayclin, lahkok enggak ada bau sama sekali. Panik dong akhirnya saya, stres kepikiran sampai subuh enggak bisa tidur. Paginya sayapun memutuskan untuk cek antigen, memastikan apakah gejala saya ini normal atau tidak. Minggu itu saya sarapan nasi pecel masih berasa enak, tidak ada kekurangan sedikitpun. Cuman saya enggak bisa merasa bau - bauan yang ada, seumur hidup kalau kena flu enggak pernah sih sampai kayak gini indra penciuman saya. Sayapun googling untuk mencari tempat rapid test antigen, agak susah nyari rapid test antigen yang harganya terjangkau, ada yang harga Rp. 150.000 cuman lokasi tesnya di deket bandara Juanda, murah sih tapi kok jauh dari rumah yang berada di Gresik.

Terpaksa sayapun telpon Rumah Sakit Islam Darus Syifa' Benowo, biasanya disini adalah RS terdekat yang kalau kepepet butuh rapid test masih tersedia, sayapun telpon kesana dan alhamdulillah masih tersedia. Dengan biaya Rp. 200.000 untuk rapid test antigen, beda Rp. 50.000 cuman karena ini dekat rumah jadi enggak masalah lah, daripada jauh - jauh ke Juanda.

Laboratoriumnya buka praktek mulai jam 09.00 WIB, dan kebetulan saya posisi pukul 08.00 WIB masih di daerah Pasar Turi, jadi masih cukuplah sampai RSI. Gelisah sih sejujurnya, apa benar saya kena Covid 19 atau cuman flu biasa. Keluhan saya saat itu hanya batuk sama tenggorokan enggak enak saja, kalau badan panas sih sudah enggak. 

Sesampainya di RSI Darus Syifa saya antri di lab, nah lumayan rame juga yang antri di lab. Tapi yang antigen sepertinya cuman saya aja, yang lain cuman tes darah biasa. Rapid Test Antigen ini adalah kegiatan mengambil sampel dalam hidung kita dengan cotton bud, gampangnya idung dicolok pakai cotton bud trus di cek apakah ada virus di sampel cairan di hidung kita. Setelah pengambilan sampel ini saya disuruh nunggu maksimal 1 jam untuk mendapatkan hasil cek antigen, tapi enggak sampai setengah jam sudah keluar hasilnya.

Dan eng ing eng, ternyata saya POSITIF covid 19. Lemes dah ini badan ternyata saya batuk dan hilang indra penciuman ini gegara covid. Saya langsung laporan ke kantor, dan di arahkan senin pagi untuk PCR di Rumah Sakit di Gresik untuk memastikan.

Balik kerumah dan mau enggak mau kudu persiapan isolasi mandiri selama 14 hari, 14 hari enggak boleh kemana - mana. Kebetulan istri lagi di rumah dan menyiapkan persiapan isolasi mandiri saya selama 14 hari kedepan, istri juga saya wanti - wanti jaga kesehatan juga. Karena takut tertular saya, untungnya malah harinya di hari minggu itu sudah waktunya kembali ke Jakarta.

Sudah lima hari sampai hari dimana saya antigen dengan hasil positif. Senin alias hari ke 6 sayapun ikut test PCR yang difasilitasi kantor, pertama kali ikut test PCR ini lumayan menegangkan karena selain diambil sampel dari dua lubang hidung juga diambil sampel dari dalam mulut. Yang ngambil sampel dari mulut itu dibantu alat kayak stick es krim yang rasanya pengen muntah waktu diambil sampelnya. Belum lagi ngambil sampel di hidung yang lumayan lama sampek otomatis ngeluarin air mata.


Setelah selesai tes PCR sayapun pulang dan beristirahat, belum ada info sih saya istirahat berapa lama. Mungkin ya sampai hasil PCR negatif saya baru boleh masuk kerja lagi. Sementara ini saya cuman absen lewat aplikasi saja tiap hari, dengan hitungan Work From Home. Meski pekerjaan saya itu enggak bisa dikerjain sih kalau Work From Home, karena emang kudu ketemu orang kerjaan saya ini. Tapi ya mau gimana lagi karena harus isolasi mandiri ya mau gak mau ya dirumah saja dengan minim interaksi.

Hari selasa alias hari ke tujuh indra penciuma saya sudah mulai ada samar, cuman masih samar banget. Emang Corona ini begitu, kadang udah bisa berfungsi indra penciuman kita tapi kadang - kadang ya lenyap lagi. Itu terjadi sampai hari ke 10, nah ini baru mulai agak normal. Indra penciuman meski enggak hilang sama sekali tapi lumayan karena seharian saya bisa mencium bau - bauan. Disuruhnya sih nyiumin freshcare atau minyak kayu putih, cuman pertanda saya sih kalau saya bisa nyium harum molto sih udah aman. Jadi gejala anosmia ini memang agak ganggu, karena ada saat dimana penciuman kita jadi sangat sensitif, kadang juga bisa ilang atau samar. Jadi kalau lagi sangat sensitif ni ya, bau yang enggak begitu menyengat itu seakan menyengat. Mungkin karena pengaruh sudah lama enggak bisa nyium bau jadinya sekalinya normal jadi kayak sensitif banget. 

Sampai hari ke 13 ini saya sudah normal bisa dibilang indra penciuman saya, cuman setiap bangun tidur lidah dan tenggorokan saya masih kering. Mungkin masih belum hilang 100% virusnya, mungkin masih ada yang nyangkut. Trus yang saya rasakan itu di tenggorokan kalau saya rebahan itu kayak penuh cairan, padahal enggak ada cairan sama sekali di tenggorokan. Jadi rasa kayak ada cairan di tenggorokan ini enggak ganggu sih, cuman kayak ada yang aneh aja sih.

Hari ke 14 besok selasa ini adalah hari dimana saya test PCR yang kedua, saya harapannya sih sudah negatif untuk tes yang kedua ini. Tes yang kedua ini kebetulan di salah satu rumah sakit di Surabaya, yang difasilitasi kantor untuk biaya dan pendaftarannya. Namanya juga difasilitasi dan juga sekarang lagi rame - ramenya yang ngecek PCR, jadi antriannya uantri banget. Saya aja datang jam setengah tujuh pagi, ambil nomor antrian dan dapat nomor 230. Langsung keringet dingin dong, padahal saya sudah datang pagi lo kok antriannya sudah segini.

Dalam batin ini saya dipanggil kapan, hehe. Menunggu kali itu ditemani game di ponsel pribadi, yang kebetulan baterai enggak full charge masih sekitar 70 %, kuat kayaknya ya menemani menunggu waktu panggilan. Di rumah sakit ini ternyata antriannya dimulai dari nomor 100, jadi 230 enggak jauh - jauh amat lah ya. Panggilan 10 nomor juga mulai dilakukan pukul 07.00 WIB, dan waktu menunggu sayapun dimulai. Jam demi jam juga mulai terlewati, mulai dari gelisah duduk, bosen main game. Untung udah sarapan sepotong roti waktu berangkat karena waktu menunjukkan pukul 11.00 dan antrian masih baru sampek 200. Tipis banget 30 orang lagi saya baru dipanggil, dan enggak lama yaitu jam 12 saya mulai dipanggil, menuju bagian administrasi.

Eh ternyata di bagian administrasinya juga antri, sejam saya baru dipanggil. Selesai nunjukin KTP dan di data nama tanggal lahir. Sayapun diarahkan ke bagian PCR tes, dan benar saja enggak sampai 3 menit kelar diambil sampel di hidung dan mulut. Begini lama antrinya di awal, kalau sudah di tempat ambil sampel cepet banget.

Saya diinfo maksimal 2x24 jam untuk hasil PCR, jadi saya harus nunggu sampai hari kamis. Kondisi saya saat itu sudah jarang batuk dan demam, cuman ini tenggorokan saya masih seperti penuh cairan tapi dicoba keluarin itu enggak ada dahaknya, hidung juga masih sering buntu. Tapi sudah tidak anosmia, saya sudah bisa mencium bau - bauan seperti biasanya.

Saya sembari menunggu hasil masih minum vitamin seperti biasa, meski nafas udah enggak tersengal - sengal tapi ya masih saya hirup minyak kayu putih. Posisi saya sudah dua kali vaksin di Grand City waktu ada acara vaksin pegawai BUMN, dan ternyata juga bisa kena. Kurang waspada sepertinya terlebih juga imun turun jadilah kena penyakit ini.


Hari kamis sayapun mendapat hasil PCR yang dikirim via e-mail, hasilnya juga tidak seperti yang saya inginkan. Saya masih positif covid dengan CT 33, di rumah sakit saya PCR ini ambang batasnya itu CT 36 baru dinyatakan negatif. Tipis banget kurangnya, brarti tenggorokan saya ini biangnya, di tubuh saya masih ada virusnya meski sudah tidak menularkan karena CT diatas 30 sudah tidak berpotensi menularkan virusnya.

Bingung juga kudu ngapain, karena kalau masih positif ini enggak bakal bisa masuk kerja. Masuk kerja harus negatif dulu hasil PCR nya, berarti saya harus test lagi untuk ketiga kalinya. Rentan waktu dari PCR pertama ke PCR kedua adalah seminggu, nah untuk dari PCR kedua dan ketiga ini yang saya harus konsulkan dengan dokter. Di perusahaan saya ada dokter yang bisa dihubungi via WA ataupun lewat Telpon, saya konsul minta untuk PCR yang ketiga. Karena saya sudah tidak ada gejala, tenggorokan juga akhirnya normal seperti biasa. Dijadwalkan PCR ketiga di hari Sabtu, tepat 4 hari setelah PCR kedua.

Belajar dari PCR kedua, saya berangkat abis subuh. Langsung menuju rumah sakit, karena dapat info kalau subuh itu langsung dipanggil karena enggak perlu ke administrasi tapi langsung didaftar di IGD. Dan benar saja saya datang jam 05.00 WIB dengan antrian sudah lumayan, berarti yang berpikiran seperti saya juga banyak. Saya dapat nomor 117, dan langsung diarahkan menuju IGD oleh security yang bertugas.

Nunggu dipanggil sekitar 15 menit sayapun langsung diarahkan ke lokasi pengambilan sampel, dan selesai diambil sampel dari hidung dan mulut itu pukul 05.45 WIB. Lega saya enggak sampai antri sampek tengah hari, tinggal nunggu hasil saja. Untuk hasil PCR ternyata bisa request ke bagian laboratoriumnya lewat Wa di H+1.


Besok siangnya saya pun langsung dapat hasil PCR ketiga, dan alhamdulillah hasilnya negatif. Langsung laporan ke dokter dan bagian SDM kantor. Dari dokter dikasih surat keterangan sehat yang isinya pemulihan selama 7 hari dirumah baru setelah itu bisa masuk kantor.

Begitulah sedikit cerita yang bisa saya share tentang pengalaman saya terjangkit virus covid 19 ini, intinya sih sekarang yang bisa diambil dari pengalaman saya itu

1. Pakai masker dobel kalau keluar rumah, jaga jarak dan sering - sering cuci tangan.

2. Hindari makan bersama atau jalan - jalan bareng.

3. Kalau enggak penting banget mending dirumah saja, karena di luaran itu antara orang sehat sama orang positif covid yang tidak bergejala ataupun positif covid tapi enggak tes buanyak jadi hati - hati.

4. Makan makanan bergizi, buah, dan minum vitamin C, D, E.

Ini saya denger cerita temen kalau dia pun bergejala anosmia tapi enggak periksa, ada yang juga anosmia juga tapi enggak tes tapi isoman dan kebetulan WFH kerjanya. Tapi yang kasian itu yang pedagang ataupun orang yang harus keluar rumah untuk kerja dan dapat penghasilan. Itu yang susah, maunya dirumah saja tapi enggak dapat penghasilan untuk makan. Sekarang jadi lebih repot, intinya sekarang semoga kita bisa survive sampai pandemi ini selesai.

7 July 2021

5 Manfaat Sayuran Untuk Imunitas Tubuh


Ada beberapa manfaat sayuran untuk imunitas tubuh yang sangat penting. Sayur memang merupakan salah satu jenis makanan sehat yang perlu dikonsumsi oleh setiap orang. Sayur bisa membuat tubuh agar tetap sehat. Hingga sayur menjadi salah satu bahan makanan yang dinilai perlu untuk dikonsumsi setiap hari. Dengan mengonsumsi berbagai macam jenis sayur setiap hari maka nantinya akan ada banyak manfaat yang didapatkan oleh tubuh. Beberapa manfaat tersebut antara lain sebagai berikut.


Melancarkan pencernaan

Sayuran umumnya mengandung serat sehingga sayuran bisa melancarkan pencernaan manusia. Dengan adanya serat maka BAB menjadi lancar sehingga metabolisme tubuh juga bisa dibilang lancar. Pencernaan pada dasarnya berhubungan dengan kesehatan seseorang.Bila pencernaan terganggu maka kondisi kesehatan seseorang bisa saja menurun. Untuk itu dibutuhkan sayuran yang mengandung serat alami untuk melancarkan proses pencernaan.


Memberikan energi pada tubuh

Sayuran yang dikonsumsi manusia juga bisa menjadi sumber energi bagi tubuh. Terutama sayuran yang mengandung serat sehingga bisa lebih mudah dicerna oleh tubuh.Bahkan sebagai sumber energi tubuh maka sayuran bisa saja membuat tubuh tidak cepat lemah. Tentu saja hal ini bisa membuat imun tubuh menjadi meningkat. Sebab tubuh yang penuh dengan energi akan selalu bugar dan tubuh akan selalu fit. Kondisi ini akan membuat Anda jadi tetap selalu sehat dalam berbagai kondisi.


Mengurangi stres yang berlebih

Kondisi stres yang berlebih pada dasarnya dapat melemahkan imun tubuh. Kondisi stres yang ada di pikiran rupanya juga berdampak buruk bagi tubuh manusia. Untuk itu manusia membutuhkan asupan yang identik dengan gaya hidup sehat sehingga dapat mengurangi stres yang berlebih. Jika mengonsumsi sayuran maka tubuh jadi lebih fit dan pikiran jadi lebih fresh. Hingga pada akhirnya diri Anda bisa terhindar dari kondisi stres.


Membersihkan racun di dalam tubuh

Racun bisa saja menumpuk di dalam tubuh manusia. Terlebih lagi di masa sekarang ini semakin banyak jenis makanan yang mengandung racun. Misalnya saja mengandung racun bahan kimia hingga tumpukan racun menyebabkan jenis penyakit tertentu. Untuk itu racun yang masuk kedalam tubuh manusia ini perlu dihancurkan salah satunya adalah dengan mengonsumsi sayuran. Sebab sayuran mengandung berbagai macam zat dan mineral yang cenderung bersifat menghancurkan detoks.


Menjadi sumber antioksidan

Sayuran juga bisa disebut sebagai sumber anti oksidan yang sudah pasti diperlukan oleh semua manusia. Artinya sayuran bisa melindungi sel-sel tubuh dari berbagai macam kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas. Untuk mencegah kerusakan sel akibat radikal bebas maka setiap orang perlu mengonsumsi sayuran yang sudah pasti merupakan jenis makanan sehat. Dengan demikian maka imunitas tubuh juga meningkat lebih baik dan lebih optimal.


Beberapa manfaat sayuran untuk imunitas tubuh seperti di atas sangatlah membantu. Terutama untuk menjaga kesehatan tubuh sehingga terhindar dari segala jenis penyakit. Oleh karena itu setiap dari Anda tentunya perlu mengonsumsi sayuran setiap hari. Sebab mengonsumsi sayur bisa menjadi salah satu upaya terbaik bagi setiap orang untuk menjaga kondisi kesehatannya dan terhindar dari penyakit berbahaya.

 

Apabila tidak memiliki waktu untuk mengkonsumsi sayuran secara rutin setiap hari, maka sebaiknya pertimbangkan untuk konsumsi suplemen tambahan. Salah satunya Rhea Health Tone yang membantu peningkatan imunitas tubuh tanpa efek samping. Bagi yang tertarik untuk mengkonsumsi produk ini, ada baiknya mencari informasi lebih lanjut pada rhea.co.id.


24 June 2021

Mempersiapkan TOEFL dan IELTS


Mengambil tes TOEFL atau IELTS hampir selalu merupakan pengalaman yang menegangkan, apalagi jika mengambil IELTS atau TOEFL tes online? Sama sekali belum pernah mencobanya bukan?. Anda perlu mendapatkan skor tertentu. Anda membayar banyak untuk mengikuti tes tersebut. Anda harus dengan matang mempersiapkannya. Bagaimana Anda dapat menguasai diri pada saat itu? Anda bisa membacanya disini https://www.ef.co.id/englishfirst/adults/blog/akademik-english-dan-persiapan-tes-inggris/5-tips-mendapatkan-nilai-tinggi-saat-toefl-ibt/


Tidak ada yang bisa dilakukan selain mulai mempersiapkan Ujian IELTS atau TOEFL jauh-jauh hari sebelumnya adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi tingkat stres Anda pada hari ujian. Berikut adalah 5 strategi persiapan TOEFL atau IELTS  yang menurut kami efektif:


        -    Menjadi pencatat yang baik: Selama tes, Anda hanya dapat mendengarkan klip audio sekali. Anda kemudian harus menjawab pertanyaan, berbicara, atau menulis tentang topik yang Anda dengar. Karena Anda tidak dapat memutar ulang audio, Anda harus menjadi pencatat yang baik. Anda dapat berlatih membuat catatan dalam bahasa ibu Anda atau dalam bahasa Inggris. Mungkin yang terbaik adalah melakukan beberapa dari keduanya. Tujuan Anda adalah belajar membuat catatan secara real time, tanpa melewatkan apa pun yang dikatakan pembicara. Coba dengan berbagai klip audio yang berbeda dengan panjang dan tingkat kerumitan yang berbeda, lalu dengarkan klip itu lagi dan lihat seberapa akurat catatan Anda. Perhatikan hal-hal yang mungkin tampak mendasar seperti tata letak catatan Anda dan keterbacaan tulisan tangan Anda. Mampu membuat catatan dengan percaya diri dan mencatat semua informasi penting secara real time akan sangat membantu Anda dalam tes  Anda, tetapi juga dalam studi Anda di masa depan


        -    Ikuti tes latihan: Saat Anda mempersiapkan diri untuk tes, Anda hampir selalu membidik skor tertentu. Selama periode persiapan tes Anda, Anda hanya dapat mengetahui apakah Anda mendekati tujuan Anda dengan mengikuti tes latihan. Tes latihan juga akan membantu Anda memahami lingkungan tes, jenis pertanyaan, dan kendala yang akan Anda hadapi pada hari tes. Ada beberapa cara untuk mendapatkan latihan tes, termasuk menggunakan tes EF SET gratis kami untuk melacak kemajuan Anda. Kamu bisa membacanya lebih lengkap pada https://www.ef.co.id/englishfirst/adults/blog/akademik-english-dan-persiapan-tes-inggris/mempersiapkan-diri-untuk-mengikuti-tes-ielts/

image source : https://www.ef.co.id/assetscdn/WIBIwq6RdJvcD9bc8RMd/legacy/~/media/centralefcom/about-us/history/events/1994/b02.jpg