Minggu, April 09, 2023

Pengalaman Menyelesaikan Tunggakan ShopeePaylater


Ini saya mau share pengalaman, saya kemaren ngebantuin untuk ngelunasi rekan kerja yang KTP nya digunakan untuk daftar di Shopee Paylater dan sudah digunakan sejumlah Rp. 50.000. Masalahnya yang memakai KTP ini adalah anaknya yang masih SMP, user Shopee, E-Mail dan Nomor Hp nya sudah tidak aktif dan lupa semuanya. Rekan saya ini orangnya gaptek dan enggak mungkin bisa menggunakan Shopee Paylater, jadi kalau disuru ngelunasi pasti enggak bisa. 

Saya dimintai tolong untuk menyelesaikan tunggakan Shopee Paylater ini, yang saya lakukan pada awalnya adalah mencoba telpon ke call center Shopee yaitu 021 39500300 atau 1500702. Kita tinggal minta dihubungkan ke bagian Paylater, dan nanti akan diminta untuk berbicara dengan yang KTP nya digunakan. Nanti ditanyakan data pribadi seperti nomor KTP dan nama lengkap, nanti juga dimintakan nomor hp dan email yang bisa dihubungi untuk memberikan nomor tagihan, dimana kemaren memilih pembayaran lewat Bank BRI, jadi nanti nomor BRIVA total tagihannya akan dikirimkan melalui email atau sms.

Kita diminta untuk menunggu kabar selanjutnya dari SMS atau email, cuman ada cara lain kalau cara lewat telpon ini tidak berhasil. Cara kedua untuk menyelesaikan tunggakan Shopee Paylater adalah dengan menginput data di form ini. Link ini saya dapat setelah menanyakan via DM Twitter Shopee Pay Indonesia.


Nanti kita akan diarahkan ke halaman Shopee SMS VA Repayment Code, dimana kita akan diminta untuk mengisi detil Request Email (diisi email terbaru untuk pengiriman kode bayar dan dipastikan email aktif), Username (username shopee jika lupa username shopee lama bisa diinput user shopee saat ini), nomor KTP dan foto KTP (ini yang penting, dipastikan nomor KTP tidak salah dan foto KTP jelas), Nomor telepon (ini nomor telepon terbaru yang dipastikan bisa untuk dikirim sms kode bayar), Tagihan disini kita bisa centang SPaylater, Metode Pembayaran (ada 6 metode pembayaran bisa bayar di indomaret dan Seabank juga), Kendala/issue yang dihadapi user tidak dapat melakukan pembayaran melalui aplikasi (bisa dipilih keadaan yang terjadi, paling simpel sih pilih handphone rusak atau hilang saja).


Dari beberapa inputan ini setelah kita klik Kirim, kita diminta menunggu maksimal 1x24 jam untuk menerima kode bayarnya. Untuk pengalaman saya kemaren sekitar 2 jam sudah dapat kode bayar dari Shopee.



Selanjutnya kita tinggal membayar dengan maksimal tenggat waktu yang sudah ditentukan. Untuk pengecekan pembayaran maks 1x24 jam, besoknya sudah dapat Email dari Commerce Finance CS bahwa tagihan sudah masuk dan tidak ada tunggakan lagi. 


Dengan email ini data tunggakan sudah lunas, pengalaman saya sih Customer Service dari Shopee masih sangat membantu, saya saranin sih mending menghubungi via DM Twitter daripada lewat telpon. Kenapa? Karena kalau lewat telepon itu kemungkinan miss atau salah ketik alamat email lebih besar dibandingkan kita pakai form. Untuk respon mengatasi keluhan sih CS Shopee bagus banget dan cepat tanggap di Twitternya. 

Sekarang makin banyak Paylater yang tersedia, dan banyak kejadian tidak mengenakkan dari Paylater, saran saya sih. Kalau bisa jangan pakai Paylater, mending pakai tabungan sendiri untuk belanja ataupun beli pulsa karena kalau Paylater ini kalau enggak bisa mengatur keinginan bisa boncos alias bisa bablas keuangan kita.

Saya pernah punya kejadian tidak mengenakkan untuk Paylater Traveloka dulu, waktu baru mulai ada Paylater, jadi saya melakukan pembayaran rutin ke aplikasi Traveloka tapi ternyata sama Bank yang kerja sama dengan Traveloka pembayaran saya tidak dilaporkan dengan baik ke Bank Indonesia, alhasil SLIK (Sistem Layana Informasi Keuangan) nama saya menjadi Kolek 2 alias menunggak, oleh karena itu saya selesaikan semua tagihan di Traveloka Paylater dan langsung minta untuk di tutup akun paylaternya. 

Udah setelah itu saya sudah anti sama Paylater, karena kejadian itu lebih berhati - hati aja sama Paylater, karena emang Aplikasi bekerja sama dengan Bank untuk bikin Paylater, dan kita juga enggak tau kantor dari Paylater ini ada dimana. Kelemahannya sih itu, untuk komplennya juga susah. 

Emang kelihatannya enak, belanja sekarang bayarnya bulan depan, tapi kalau enggak bisa mengatur itu yang bisa kacau keuangan. Enak waktu belanjanya tapi bingung waktu bayarnya. Banyak sih kejadian yang ada di sekitar saya yang kebulet masalah Paylater, jadi alangkah lebih baik kalau emang enggak bisa membendung hasrat berbelanja mending jauhi Paylater.

49 komentar:

  1. Tahniah kerana berjaya melunasi tunggakan ...lepas ini hati akan tenang kerana urusan sudah selesai

    BalasHapus
  2. wahhg bagus bagus... hati pun senang bila semua pembayaran sudah dijelaskanπŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biar lunas semua tunggakannya

      Hapus
    2. hati pun senang untuk berdepan dengan idul fitri tidak lama lagiπŸ‘πŸ˜€

      Hapus
  3. mantap kak, sudah lega ya :')

    BalasHapus
  4. Hahah..kalau ga kuat"pasti bawaannya mau belanja Mulu ya...padahal ngutang.. mirip-mirip,sy sering banget di tawarin kartu kredit dari salah satu bank..tapi ga pernah mau...ngapain lah..nambah mumet ..mending yg wajar"aja..dompet isi kartu tpi puyeng mikirin bayarnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mending belanja sesuai kemampuan saja, sesuai uang yang dipunya,

      Hapus
  5. Saya tidak pernah guna Paylater. Baguslah, sudah selesai bayar tunggakan.

    BalasHapus
  6. Uncle belum pernah alami lagi ni....

    BalasHapus
  7. kadang membebani juga sih punya tunggakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau punya tunggakan susah, berawal dari ketidak tauan

      Hapus
  8. Urusan rumit begini bikin ogah transaksi online. Saya orangnya gaptek

    BalasHapus
  9. Astaga bahaya sekali ya. meskipun yang pakai adalah anak sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jadi yang nanggung sekarang ibunya bingung gimana cara bayarnya

      Hapus
  10. Agak repot juga ya kalo lupa username shopee dan mau bayar paylater. Untungnya ada mas Rezky yang gercep bantu, akhirnya tunggakan selesai.πŸ‘

    BalasHapus
  11. pentingnya update knowledge tentang dunia pembayaran online dan teknologi tq mas

    BalasHapus
  12. Pengalaman yang sangat berharga mas, luar biasa. Pasti temannya merasa sangat bersyukur bangat punya teman seperti mas Rezky yang baik hati dan suka menolong.

    BalasHapus
  13. Untungnya yang kepake baru 50k, gak kebayang kalo udah ratusan atau bahkan jutaan ya.

    BalasHapus
  14. Waduuuh itu bank mana yg ga meneruskan pembyaran ke trvlk nya mas. Kok ga bertanggung jawab gitu. Aku bakal komplain berat sih, Krn bukan kesalahan kita. Apalagi nama sampe masuk ke daftar menunggak gitu.

    Aku juga ga pake paylater2an. Kalo cc masih pake, tapi itukan langsung ke bank yaaa. Dan pake pun langsung bayar lunas juga. Cuma supaya dapat diskon promo dan dapat poin yg visa dituker ke miles pesawat doang.

    Tapi paylater memang ga tertarik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada bank kerja samanya gitu mbak, cuman ya jadi pelajaran aja sih. mending jangan pakai paylater aja mbak

      Hapus
  15. Terima kasih informasinya, bermanfaat sekali.

    Emang berhutang itu harus tahu diri dan ngukur kemampuan diri, kalau sdh gk sanggup ya jangan berhutang, apalagi berhutang demi menuju gaya hidup.

    Hutanglah dengan bijak dan sadar dirilah dalam berhutang, bayarlah tepat waktu dan jangan pernah galak ketika ditagih karena itu resiko berhutang.

    Prinsip berhutang adalah sadar diri ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harus bijak2 dengan kemampuan keuangan kita sendiri

      Hapus
  16. Bener mas, emang paling enak itu belanja pakai tabungan sendiri, ga usah pakai paylater. Biasanya karena keenakan belanja, tiba2 ga sadar sudah habis banyak dan boncos pas mau bayar 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ibaratnya bukan duit kita, makanya lebih parah konsumtifnya hehe

      Hapus
  17. pengalaman berharga ini mas.
    kadang saya ada rasa pengen nyoba juaga itu si paylater :) bukan sekedar karena tdk ada uang sih kadang, tapi pengen nyoba karena iklannya bombastis gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tapi sekali kecemplung bakal susah nyeleseiinnya

      Hapus
  18. Dulu banget seneng nih ada paylater bayar nanti dapat brangnya sekarang. tapi setelah dipikir-pikir bayar utang ke shopee tapi barangnya udah gak baru itu gak enak. Alhasil saya putuskan untuk tutup akun paylater, sempat ada perdebatan sama csnya dianggap gak boleh tutup akun paylater tapi karena saudara saya diperkenankan jadinya saya ngeyel. Intinya hindari paylater kalau untuk kebutuhan tersier sih, biar bsa menikmati membeli ketika kita ada dan sangat butuh bukan karena ingin.

    BalasHapus
  19. paylater kadang bisa menjebak, apalagi kalo orang yang hobinya belanja, bisa makin banyak tagihannya.

    BalasHapus
  20. Baca ini "Bank yang kerja sama dengan Traveloka pembayaran saya tidak dilaporkan dengan baik ke Bank Indonesia" saya kok kaget. Kirain tidak perlu dilaporkan sudah otomatis. Maksudnya transaki keluar masuknya dana di bank tersebut sudah terintegrasi dengan BI, eh ternyata enggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya korbannya, tapi sudah selesai akhirnya, dengan saya menutup akun paylaternya

      Hapus
    2. iya alias uang yang saya bayarkan tidak diteruskan ke bank, jadi data bichecking saya jelek kmrn itu

      Hapus
  21. Ka kalau tdk ada balasan dr shopee nya gmana? Harus nunggu brpa lama? Tdk ada kejelasan soalnya .sya udh cbain ikutin cara2 kaka tp tdk ada blsn sprti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. cepet kok, saya sekitar 2 jam udah dapat balasan

      Hapus
  22. Terima kasih informasinya.
    Kebetulan saya sedang mencari tahu tentang tagihan Paylater.

    BalasHapus

Kolom Untuk Mengisi Komentar.