6 Mei 2021

Pengalaman Vaksinasi Covid-19 Kedua


Lanjutan dari postingan pengalaman Hari Kelima Setelah Vaksinasi, tepat hari ini saya dijadwalkan untuk vaksinasi kedua di Grand City Mall Surabaya. Jadwal saya awalnya itu kemaren tanggal 5 Mei 2021, tapi berhubung ada perubahan jadwal secara mendadak dan diganti hari ini di tanggal 6 Mei 2021. Jadwalnya pun lebih pagi dari jadwal vaksin pertama kemarin, apalagi ini dalam bulan puasa. Jadwal saya pukul 09.00 WIB - 09.30 WIB, enggak pagi - pagi banget, cuman karena saya berangkatnya nebeng mobil kantor dan ada anak kantor yang jadwalnya jam 07.00 WIB jadi mau gak mau ya kudu siap - siap abis subuh, biar bisa stand by di kantor jam 06.00 pagi. Jadilah saya mempersiapkan abis saur langsung cus kantor, enggak mau resiko leyeh - leyeh dirumah karena kalau leyeh - leyeh lagi bakal ketiduran dan bablas. Jadwal vaksin ini enggak bisa dirubah, jadi infonya kalau enggak bisa menghadiri sesuai jadwalnya itu g bisa di reschedule, apa bisa masih belum ada info pasti. Tapi berhubung ini juga gratis ya sayang banget kalau dilewatkan, apalagi sekarang kita harus hidup berdampingan dengan Covid 19, jadi kudu kuat dah imunitas kita.

Pukul 05.15 WIB saya mandi dan langsung cus ke kantor, perjalanan ke kantor sekitar 15 menit dengan kecepatan naek motor santai saja. Pagi ini kendaraan di jalan juga udah mulai rame, karena juga hari pertama larangan melintas untuk yang mau mudik, mulai tanggal 6-17 Mei. Sampai kantor mata masih sepet, raup sebentar duduk di kursi sambil nyetel film X-Files. Hari - hari biasanya sih sampai kantor uda langsung nyetel CNN Indonesia, tapi sekarang lebih suka nonton X-Files soalnya lagi pengen nonton ulang film yang dulu waktu kecil pernah beberapa kali nonton. Ini juga baru jalan Season 1 Episod 4, masih jauh dari kelar tuh series.

Masih sempet dong saya nonton 15 menitan, nah kok  yang lain belom pada dateng. Ada yang kesiangan dan ada yang bahkan belum siap2, ya ampun. Tapi yasudahlah karena emang udah mepet pukul 06.15 mau enggak mau kudu berangkat karena yang nyetirin enggak bisa ngebut (^_^;), iya soalnya saya yang nyetir, wkwkw. Udah mana mata sepet ya, tapi kudu siap nyetir lah Gresik Surabaya, di hari pertama yang bikin takut adalah penyekatan. Tapi untungnya sih pede aja karena kan mau vaksin, bukan mau mudik,hehe. Dan karena banyak juga yang barengan berangkat kerja, jadi jalanan isinya padet merayap. Sampailah di lokasi vaksin itu telat yaitu 07.10 WIB, parkiran Grand City juga masih bisa dapet di parkiran pertama, jadi enggak perlu pakai tenaga untuk cari parkiran.

Dalam hati, vaksin di suasana puasa pertama ini, semoga lancar yessss. Sauran juga tadi makan roti gandum doang karena bosan saur nasi dari awal puasa, pengen saur yang berbeda juga. Setelah dari parkiran dan berjalan ke bagian pendaftaran lahkok masih belum padet, bisa kelar cepet nih vaksinnya. Mungkin karena pagi, peserta vaksin masih fresh jadi enggak banyak keanehan keanehan yang terjadi, cenderung lancar lah mulai dari antri masuk ke ruangan pertama untuk nulis kertas cosmic, oh iya website https://laporvaksin.cosmicsystem.id/ sempet eror juga untuk log in dan cetak berkas cosmicnya, mungkin kemaren lagi di update karena ada perubahan jadwal, otomatis semuanya mundur sehari mulai dari yang jadwal barengan saya. 

Setelah jalan dan duduk untuk ngisi berkas dan tanda tangan, kita diarahin lagi muter - muter untuk ke bagian verifikasi dan input data termasuk nomor KTP, nomor HP di mbak - mbak petugasnya, setelah itu antri lagi duduk di pengecekan suhu dan tekanan darah, relatif lebih cepet sih sekarang antreannya. Tekanan darah saya lumayan tinggi juga tadi pagi yaitu 140/90 tapi mbak - mbak yang nensi dan ngecek suhu diem bae, enggak ada pertanyaan kok tinggi atau apa kek, padahal udah saya tunggu sekalian nanya kok bisa tinggi ya tekanan darah saya. Tapi berhubung mbaknya diem bae, yasudah lanjut ke bilik suntik vaksin. Cepet sih suntik vaksin kali ini, saya baru duduk tiga menit udah langsung masuk ke bilik vaksin, kebetulan petugasnya mas - mas yang mana posisi duduk mas yang mau suntik vaksin ini secara tidak langsung harus suntik di lengan tangan kanan. Padahal kemaren vaksin pertama di lengan tangan kiri, sempat saya tanyakan mas kemaren saya vaksin di tangan kiri, emang gakpapa ini? Kata masnya gakpapa kok yang penting kemaren enggak ada keluhan, padahal saya berharap vaksinnya tetep di tangan kiri, tapi gak mungkin dong saya berubah arah wong masnya udah di posisi untuk tangan sebelah kanan. Enggak lama udah langsung di suntikin dah tuh vaksin di tangan kanan, enggak berasa sakit kayak yang vaksin pertama sih. Cuman ya enggak tau lagi ntaran karena mungkin efeknya enggak langsung. Abis suntik vaksin berkasnya nanti di kumpulin trus disuruh pulang. Kegiatan vaksin ini berdampingan antara pegawai BUMN dan vaksinasi untuk yang usia lanjut tapi antreannya dibedakan antara yang lansia dan pegawai BUMN.

Mikir dong saya ini kok enggak sesakit yang pertama ya, efeknya cuman agak pegel di posisi yang disuntik doang. Apa karena ini di lengan kanan yang lebih banyak aktifitas jadi enggak kayak yang kiri, tapi ya saya juga enggak laper (karena puasa juga) trus juga enggak ngantuk juga (mungkin karena saya yang kudu nyetir). Yang anehnya tadi itu waktu saya antri untuk masuk ke bilik suntik vaksin eh saya langsung dapat sms sertifikat vaksin kedua, padahal lengan saya masih antri untuk vaksin, smsnya cepet banget, hehe kalau yang sertifikat pertama itu saya menunggu sekitar 3 harian baru di sms link sertifikat vaksinasinya. Sekitar jam 09.00 WIB saya sudah kelar dan siap balik kantor, di mobil anak - anak yang abis vaksin ada yang biasa aja, ada yang lemes, ada yang langsung ngantuk dan ada yang badannya juga anget. Mungkin beda orang beda efek ya waktu di vaksin, perjalanan sampai kantor saya masih baek - baek aja nyetirnya. Baru sekitar 3 jam setelahnya ini mata sepet banget, nguantuk banget dan tangan kanan mulai pegel. Pegelnya kalau diangkat atau lokasi suntiknya digebuk (ya pastilah).

Sampai malam ini juga tangan kanan masih pegel, tapi ini saya minumin Prove D 1000 biar agak enakan. Dan obat yang paling mujarab untuk malam ini adalah tidur cepet, karena saya sepertinya kurang tidur juga. Ini juga saya langsung ketik keluh kesah saya vaksin kedua biar enggak ilang mood untuk ceritanya, meski ceritanay acak - acakan. Kalau enggak dikeluarin juga kesian ngendon di otak doang enggak dilepasin. Semoga pandemi Covid 19 cepet kelar dan taun depan bisa mudik dengan tenang, dan semoga vaksinnya juga cepat tersalurkan ke semua orang untuk meminimalkan kalaupun amit - amit terpapar Covid 19. Tetap semangat dan tetap jaga imunitas biar terhindar dari Corona!!!

Share this

Halo, Saya Rezky Pratama, seorang blog yang masih belajar tentang blog. Hobi menulis random, jadi maklum kalau isinya macem - macem. Begitu juga dengan hobi nonton, sekarang hobi nonton meski film yang ditonton itu diselesein sampai tamat tapi ya kadang juga enggak paham tentang jalan ceritanya, emang bener blogger random!

28 Responses to "Pengalaman Vaksinasi Covid-19 Kedua"

  1. Aamiin.. Kalo suami pasca vaksin katanya kerasanya kayak capeeek banget, maunya tidur mulu.. curiganya sih buat alesan doang mentang2 puasa.. wkwkwk.. Kalo saya blm divaksin, tapi suami bilang saya gak bakal lolos uji kelayakan vaksin karena ada penyakit asma dll.. Hehehe.. gak tau lah lihat nanti kalo memang dapat giliran..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sodara saya juga pada bilang gitu juga mbak, kecapekan terus ngantuk mulu bawaannya.

      Tapi ngomong2 kenapa udah pada bisa divaksin ya? Instansi pemerintah kah?

      Hapus
    2. iya Mas, suami kebetulan asn..

      Hapus
    3. @naia djunaedi
      wah iya tuh kalau ada penyakit bawaan sebaiknya sih enggak ikut, sembari jaga imunitas badan aja

      @frans enriko siregar
      iya ngantuk, ini ada program pegawai bumn jatim divaksin semua

      Hapus
  2. nah kenapa tuh bisa tensi tinggi? apa spaneng kali ya soalnya pas jadwal vaksin ngepasi larangan melintas yang mau mudik...takut dijalan dikira yang mau mudik kali wkwkkw...

    sahur ma roti gandum doang...wah lumayan juga tuh, lumayan mengenyangkan maksudnya walaupun hambar

    beruntung bisa dapat vaksin gratis ya, cuma memang ga bisa direschedule harus saat itu juga. Mumpung gratis lebih baik ikuti

    kalau masalah tontonan x file saya paling apal dulu sama opening songnya yang agak kelam kelam gimana gitu...tontonan saya waktu bocah juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalau inget2 g bisa mudik bisa otomatis tinggi nih tensi,hehe
      iyanih lagi maraton x-file lagi
      lagi doyan ini

      Hapus
  3. alhamdulilah udah vaksin kedua ya mas rezky
    aku aja belum sampe sekarang :D
    efeknya ilang setelah berapa lama itu mas rezky?

    BalasHapus
    Balasan
    1. efeknya sih cuman malemnya doang, bsk paginya udah fit lagi, cuman bekas suntikannya masih agak sakit gitu

      Hapus
  4. Cabaran ambil vaksin waktu bulan puasa.
    Tahniah sudah ambil vaksin ke-2. Saya belum lagi ambil.

    BalasHapus
  5. Alhmadulillah sudah berjaya kedua dua dosnya. Kiranya dos kedua lagi kuat kesanny gitu ya. Ya, yang penting semangat dan semoga terhindar dari virus Corona. Aaminn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting tetap menjaga imunitas aja dalam body biar enggak sampai sakit.

      Hapus
  6. Wah udah yang kedua kali aja, aku malah belum sama sekali. Efek dari vaksin ilangnya berapa lama itu, mas?

    Ya, semoga aja cepet ilang biar mudik bisa bebas leluasa lagi. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. efeknya sih cuman sampai malemnya
      tapi saya malemnya minum obat jg sih kalau yang vaksin pertama minum paracetamol karena panas, kalau yang kedua kemaren minum prove d 1000 karena pegel2, bsk paginya udah enakan

      Hapus
  7. Syafakllah mas. Aamin YRA...

    saya baca pengalaman teman-teman blogger lain, ada yang sampai demam segala setelah menerima suntikan kedua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya efeknya beda - beda ada yang biasa aja ada yang langsung ngefek, ada yang ngantuk, macem2

      Hapus
  8. Thx sudah sharing. Efek samping sebetulnya sama dengan vaksin lain. Bayi yang divaksin pun efeknya akan sedikit demam dan mudah rewel. Besoknya biasanya pulih. Kalau liat kasusnya di berita ada yang efeknye mengerikan bahkan sampai dirawat di rumah sakit itu biasanya pasien tidak jujur terhadap kondisi badannya dan penyakit penyertanya sejak awal

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalau yang sampai efeknya lumpuh itu kurang tau saya
      ya semoga saja tidak terjadi hal serem kayak gitu
      mungkin screening awalnya itu kudu jawab dengan jujur

      Hapus
  9. semoga mas terhindar daripada Covid ye

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, sama2 masbro semoga kita terhindar dari covid19

      Hapus
  10. Syukurlah sudah divaksin tahap ke 2, mas.
    Kalau aku ..., Belum 😁.

    Cerita badan jadi kerasa capek, bawaannya oengin tidur juga tangan jadi pegel .., bisa buat pengingat buatku kalau nanti aku divaksin sudah tau jawabannya dari pengalaman mas Rezky 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, semoga secepetnya bisa dapet vaksin yak.

      Hapus
  11. Wah... sudah vaksin ke-2. Banyak yang memiliki keluhan yang sama, jadi pegel-pegel.

    Aku belum vaksin. Hehe... Tapi, sepertinya nggak lolos vaksin sih Kak.

    Semangat Kakak! Moga tetap sehat ya Kak.

    BalasHapus
  12. Vaksi pertama dan kedua aku cuma merasa ngantuk banget aja, Rez. Padahal kalau dari pengakuan teman-temanku sekantor, ada yang lemes ada yang tangannya pegel. Tapi aku cuma ngantuk banget aja. Eh malah vaksin yang kedua itu gak ngantuk-ngantuk banget sih.

    BalasHapus
  13. Mas berarti pake sinovac yaa? Suamiku baru suntik pertama, pake yg AZ. Duh efeknya meriang demam 3 hari, lemes, tapi untungnya masih mau makan banget. Temenku pake AZ juga, dirawat di RS hari ke 3 Krn pusing kepalanya ga ilang dan malah makin sakit. Beda2 sih memang efeknya.

    Aku sendiri belum dpt giliran. Suami dr kantor nya makanya bisa vaksin dulu. Kalo ntr yg mandiri udh kluar, aku mau lgs daftar. Gpp deh bayar, yg penting vaksin :)

    BalasHapus

Kolom Untuk Mengisi Komentar.