2 March 2021

Curhatan Abis Psikotest


Dikarenakan pandemi yang sedang berlangsung dan masih belum selesai jadi hampir separo kegiatan dilakukan dirumah saja dengan modal internet. Mengurangi kegiatan tatap muka dan berkumpul, ini saya juga barusan kelar juga psikotest. Saya barusan baru kelar menjalani psikotest job opening dari kantor yang saya kerjakan dirumah, soalnya kalau ngerjain dikantor takut enggak konsen. Inikan dirumah kosong, jadi bisa lebih konsen dan bisa leyeh - leyeh ngerjainnya. 

Kali kedua ini saya ikut JO ini, yang pertama taun lalu yang gagal di psikotest dan bahasa inggris. Tahun 2021 ini ada lagi dan ikut lagi nyari peruntungan, tau - tau aja bisa kecantol. Namanya juga usaha, hasil mah ntar dipikir kalau udah diumumin. Saya selama kerja ini awalnya itu tidak terobsesi banget untuk ikut JO, awalnya saya pikir posisi sekarang enak, keliling, lebih banyak di jalan sih jadi bisa disambi jalan kemana - mana gitu. Enggak terpaku sama rutinitas dalam kantor. Apalagi kalau masuk target triwulan bisa dapet bonus juga, dimana di tempat saya kerja ini selain kerjaan saya itu enggak ada bonus triwulanan. Ya saya pikir yaudah enak di posisi terus aja sampek besok - besok, tapi ya kok ada kesempatan tapi g diambil. Mungkin ego saya sudah kegerus sama keadaan dan kenyataan, kenyataan kalau orang itu juga butuh perubahan, perubahan kebutuhan dan perubahan keinginan. Dimana kalau emang punya keinginan itu enggak bisa kalau cuma biasa - biasa aja, kalau punya keinginan itu kudu dikejar alias diusahain biar tercapai. Nah oleh sebab itu sekarang baru saya mikir, kalau ada kesempatan lain untuk posisi lebih tinggi enggak ada salahnya nyoba. Toh juga belom tentu keterima, iya soalnya bagi saya awalnya itu uda merasa kepedeean kalau bakal diterima. Semua butuh proses dan ujian cuy, hehe. Jangan terlalu pede karena yang kepengen posisi itu bukan cuman saya, ada banyak yang kepengen untuk di posisi yang ditawarkan. Dan mustahil dong kalau enggak ada yang berusaha menjadi yang terbaik dari peserta yang daftar, pasti semuanya kepengen menjadi yang terbaik untuk menduduki posisi tersebut.

Saya juga pernah mengalami atau merasakan di atas angin yang pernah saya ceritakan di Ada Yang Namanya Bersyukur mengenai job opening yang terakhir saya ikutin tahun kemaren. Di test kemaren itu saya sempet merasa di atas angin, eh yang nyatanya juga meski juga nilai kita bagus belum tentu kesempatan itu terbaik buat kita. Pelajaran itu sih yang saya dapat, meski kita udah merasa kalau menjadi yang terbaik (sombong) dibandingkan peserta yang lain, dari segi kinerja ataupun pencapaian itu tidak menjamin kita bakal bisa lolos dari kesempatan itu. Buktinya saya kemaren meski dalam hal pencapaian bagus, dan sampai di wawancara akhir saya pun gagal. Setelah gagal itu baru saya sadar, janganlah sombong, janganlah merasa di atas yang lain, karena kalau belum rejeki kita enggak mungkin kesampean dah. Saya dapat pelajaran berharga itu, menurut kita itu terbaik bagi kita tapi belum tentu itu terbaik menurut-NYA. Biarkan hasil yang terbaik kita terima saja, yang bisa kita lakukan sekarang hanya berusaha dan berdoa, untuk masalah hasil biarkan dipasrahkan kepada-NYA.

Memang pengalaman yang terbaik itu adalah yang hal yang pernah dilalui, untuk test kali ini sih saya sudah enggak puyeng. Tadi tesnya mulai pukul 15.00 WIB yang waktu ngerjainnya sekitar 60 menit, dan baru sadar ternyata psikotest itu susah (yaiyalah kalau gampang mah tiduran di kamar,hehe). Kirain kan sama pertanyaannya kayak taun kemaren ternyata beda jauh, dan sebelumnya saya kan baca - baca soal psikotest. Itu yang keluar di soal ada 4 bagian doang, yang paling banyak soalnya malah pertanyaan masalah UUD, pemerintahan dan sejarah. Entah mungkin pernah belajar waktu SMA, tapi beneran susah,haha. Bisanya ketawa doang kalau nginget soal tadi, ternyata yang udah disiapkan itu belum tentu keluar jawabannya di tes,hehe.

Mana dua hari ini enggak konsen kerja karena kepikiran tes tadi lagi, besok kudu harus fokus lagi nih. Ohya sekarang saya lagi demen dengerin lagu dari Band Rocket Rockers, ini dua hari ini nyetelin lagu - lagunya biar mood adem dan semangat lagi. Yosh besok kerja lagi, ngeblognya kudu diseringin biar bisa curhat nulis lagi. Dan blog ini pun berisi tulisan curhatan lagi,hehe.

Share this

Halo, Saya Rezky Pratama, seorang blog yang masih belajar tentang blog. Hobi menulis random, jadi maklum kalau isinya macem - macem. Begitu juga dengan hobi nonton, sekarang hobi nonton meski film yang ditonton itu diselesein sampai tamat tapi ya kadang juga enggak paham tentang jalan ceritanya, emang bener blogger random!

22 Responses to "Curhatan Abis Psikotest"

  1. Semoga berhasil ya,Mas. Ayo semangat. kejar terus cita-citamu.selamat malam.

    ReplyDelete
  2. Tes psikotes emang selalu bikin pusing ya. Entah kenapa soalnya juga bikin mikir keras terus 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyanih ternyata tiap tahun soalnya beda - beda

      Delete
  3. Semoga berhasil ya bang testnya dengan hasil yang baik!

    Prinsip saya kalau abis tes-tesan gitu, saya selalu expect terendah. Jadi ketika dapat nilai buruk, yasudah :))

    Duh tapi jangan kayak saya sih bang, baiknya emang optimismis!

    ReplyDelete
  4. Waktu awal baca tes psikotes kirain mau perpanjang SIM, soalnya sekarang kan perpanjang SIM juga pakai tes. Eh ternyata pekerjaan kantor ya kang.

    Semoga sukses ya kang test kali ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kmrn perpanjang sim masih belum pakai psikotest, besok ini tahun 2023 baru memperpanjang lagi

      Delete
  5. wah, semoga sukses ya mas Rezky... memang sih, yg namanya psikotes itu menurut saya, sesuatu yg gampang2 susah.. byk org yg gagal ketika melewati psikotes entah knp.. salah satunya ya saya ini, hehe... sering gagal kalo udh menghadapi psikotes. Tp saya yakin mas Rezky pasti bisa...

    ternyata saya blm follow blognya ya... saya follow deh... :D

    smoga sukses mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyanih susah emang ini sekarang jg msh blm beruntung, saya follbek ya

      Delete
  6. tetap semangat walaupun lagi-lagi gagal dalam psikotest, semoga besok bisa gagal lagi eh maksudnya berhasil :D

    ReplyDelete
  7. Meski psikotestnya gagal tapi mas Rezky dapat pelajaran lain yang lebih berharga ya

    tetap semangat nama juga usaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih kudu tetap semangat dan intropeksi diri

      Delete
  8. Semoga hasil testnya memuaskan,mas.
    Semangaat ..

    ReplyDelete
  9. Semoga hasil psikotestnya memuaskan ya mas,
    Memang psikotest itu susah, bikin puyeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak makasih
      kmrn psikotestnya ada soal ppkn lagi,hehe

      Delete
  10. kudoakan semoga bang rezki berhasil dan mencapai apa yang diharapkan meski berjuang di tengah pandemi yang kadang keadaannya ga memungkinkan begini ya ...tapi apapun itu good luck!

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.