23 July 2020

Pengalaman Rapid Test di Rumah Sakit

Setelah gagal melengkapi untuk keluar kota di postingan Pengalaman Tes Rapid di Halodoc sayapun mencari alternatif untuk dapat melengkapi persyaratan untuk bisa menaiki moda transportasi pesawat. Dari info yang saya dapatkan dari customer carenya Lion Air sih dari pihak maskapai itu meminta hasil rapid test dari Klinik atau rumah sakit berupa surat keterangan non reaktif dari lembaga terkait. Nah dalam surat keterangan itu harus ada stempel basah dan kop surat dari pihak yang mengeluarkan. Kalau di klinik di sekitar saya sih agak susah karena saya enggak tau lokasinya, berhubung di dekat rumah ada rumah sakit swasta akhirnya saya putuskan telpon ke Rumah Sakit Islam Darus Syifa' Surabaya.

Di RSI ini saya bisa mendapatkan surat keterangan pemeriksaan rapid test dan hasilnya juga dapat diketahui setelah 45 menit setelah tes. Nahloh langsung bisa test, dan hasilnya cuman nunggu 45 menit dengan biaya Rp. 350.000. Sayapun bergegas menuju rumah sakit yang terletak di Benowo Surabaya Barat ini. Jarak dari rumah kurang lebih 15 menit, dimana sayapun baru pertama kali menapakkan kaki di rumah sakit saat pandemi begini. Was - was sih, tapi demi nyamperin istri sayapun langsung menuju pendaftaran. Disana saya harus mengisi form dan ditanyain keperluannya ke poli mana. Saya pun menjawab mau rapid tes, saya disuru untuk periksa ke dokter umum dulu. Sayapun duduk di depan Poli Umum (kalau gak salah sih namanya), kata mbak - mbak pendaftarannya sih nanti dipanggil. Berhubung saya datangnya sebelum jam 8 dan sepertinya dokternya juga belom dateng ya saya bersabar aja. Selang 10 menit, ada seorang anak muda pakai jaket dan tas masuk poli, dan enggak lama sayapun dipanggil oleh asistennya. Setelah masuk poli saya cuman ditanyain mau periksa apa, saya jawab rapid test. Nah sama dokter yang masih muda itu saya cuman dikasi coret - coretan untuk bayar di bank Jatim yang letaknya disebelah poli, setelah itu saya disuruh untuk ambil antrian di lab yang cuman beda beberapa ruangan dari poli. Nah biaya awalnya yang saya bayarkan di Bank Jatim ini adalah Rp. 50.000 kayaknya sih seperti biaya pendaftaran deh, setelah itupun saya menunggu nomor antrian saya dipanggil. Selang 10 menit sayapun dipanggil masuk lab, masukkan kertas pendaftaran dan langsung diambil darah di bagian tangan kiri. Untungnya tidak ada adegan darah tidak keluar dan alhamdulillah pengambilan darah selesai dan sayapun dikasi kertas buat melakukan pembayaran di Bank Jatim lagi, nah abis dari lab ini baru biayanya lumayan. Yaitu yang saya bayarkan adalah Rp. 330.000, berarti kalau saya total itu sektiar Rp. 380.000 sama biaya pendaftaran. Setelah melakukan pembayaran saya menunggu kurang lebih 45 menit, sayapun main hape biar enggak berasa lama nunggunya. 

Sekitar 30 menit sayapun dipanggil dan masuk lab dan diberikan hasil rapid tesnya, disitu saya intip sih tulisannya non reaktif. Alhamdulillah saya aman berarti, setelah dari lab ini saya harus kembali ke poli umum menemui dokter umum untuk dibuatkan surat keterangan rapid test. Nah dokternya ini enak banget, dia bukannya meriksa saya tapi cuman nyuruh asistennya untuk tensi dan timbang. Abis itu asistennya ngelengkapi data di suratnya dengan meminta KTP saya. Sayapun disuruh menunggu diluar, enak banget dokternya diem - diem bae maen hape dan asistennya yang kerja. Ya kalau mau kayak gitu saya harusnya dulu masuk kedokteran deh, (ngarep.com).


10 menit kemudian saya dipanggil dan surat keterangannya sudah jadi. Nah disini baru dokternya kerja, kerjanya adalah tanda tangan surat keterangan saya. Setelah itu saya disuruh minta tanda tangan petugas labnya dan minta stempel di Bank Jatim. Setelah itu selesai sudah alur pembuatan surat keterangan pemeriksaan rapid testnya. Enggak butuh waktu lama untuk mendapatkannya, asal bawa duit aja sih. Kalau di Jakarta rapid test kayak gini sekarang biayanya Rp. 150.000 tapi kalau di Surabaya sampai saat ini saya cek masih di kisaran Rp. 300.000, entah kok masih belum seragam ya biayanya.

Untuk surat sakti ini sudah bisa digunakan untuk masuk bandara, begitu pengalaman saya ikut rapid test. Kalau untuk test swab kabarnya sih lebih mahal banget, dan testnya juga menyakitkan. Cuman saya sih enggak minat untuk mencobanya, dan amit2 kalau sampek test swab.

Share this

Halo, Saya Rezky Pratama, seorang blog yang masih belajar tentang blog. Hobi menulis random, jadi maklum kalau isinya macem - macem. Begitu juga dengan hobi nonton, sekarang hobi nonton meski film yang ditonton itu diselesein sampai tamat tapi ya kadang juga enggak paham tentang jalan ceritanya, emang bener blogger random!

27 Responses to "Pengalaman Rapid Test di Rumah Sakit"

  1. kalau panjenengan memang keinginan sendiri untuk melakukan rapid dikarenakan kebutuhan untuk terbang dll ya, kalau saya kena tracking ada pelanggan yang positif saya di angkut petugas untuk ikut test alhamdulillah 2 x rapid hasil non reaktif

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah agak ngeri juga ya kena tracking karena ada pelanggan yang positif

      Delete
    2. iya klo sakit sakit sendiri gpp, ini melebar melebar dan kepercayaan dari tetangga serta pelanggan berubah loh, serasa di kucilkan

      Delete
  2. Mahal juga ya biaya rapidnya. Kalo skrg udah disamakan ya cmn 150rb

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya cek di traveloka daerah surabaya masih tetep 300 ini

      Delete
  3. Lumayan juga biayanya sampai 380 ribu, daftar 50 ribu dan rapid test nya 330 ribu.

    Kemarin disini ada rapid test gratis kang, warga kampung tinggal tes saja tapi malah pada takut, jarang yang ikut tes.😂

    ReplyDelete
  4. Waduh mahal ya beayanya ..
    Kalau ditanggung perusahaan beayanya sih ngga apa-apa.
    Tapi kalau dari kantong pribadi lagi situasi ekonomi kayak gini berasa berat juga beayanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ditanggung sih enak, kalau ngurusin sendiri sih lumayan menguras kantong

      Delete
  5. wahhh agak mahal juga ya... tiba-tiba saya teringatkan mereka yang kurang berkemampuan... bagaimana agaknya mereka menghadapi semua ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya cuman kalau di surabaya kmrn ada program yang gratis sih,

      Delete
    2. mudah-mudahan yang gratis itu dapat dimanfaatkan sebaiknya...

      Delete
    3. amin semoga yang gratis dapat dimanfaatkan sebaik mungkin

      Delete
  6. Mahal juga ya biayanya hahaha, berat di kantong, kalau nggak butuh banget mikir2 dulu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalau tidak ada perlunya sih stay dirumah saja

      Delete
  7. kalo buat rakyat yang kurang mampu kasihan juga, 380 ribu mending dibuat makan, karna sekarang kerja juga susah dan duit menipis

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalau yang kurang mampu sih mending ikut program yang gratis aja gitu

      Delete
  8. Ternyata rapid test aja mahal ya. Tapi kalau nggak gitu mau naik pesawat atau pergi keluar kota juga susah. Demi istri, apa aja boleh lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya demi istri, meski mahal tetep berangkat

      Delete
  9. Iyah demi istri mah terobos aja yah...
    Kalau di tempat saya tes rapid biayanya 200ribu paling murah. Tapi saya belum pernah ikut rapid test. Kemarin waktu ke jakarta ngnter operasi bapak, ditawarin buat rapid test sama pihak rsnya. Tapi saya nggk mau.. hahaha.

    ReplyDelete
  10. July ya kirain udah turun jg harganya. Ternyata masih sama kayak di luar jawa.

    Rencana mau balik jawa jg ini, semoga hasilnya non reaktif semua dan suntikannya cukup sekali aja.katanya ada yg sampe berkali saking nyari nadinya ga nemu gitu

    ReplyDelete
  11. Iya, pernah juga rapid test, hasilnya non reaktif. Antrenya itu yang lama banget. Padahal ambil darahnya sebentar.

    ReplyDelete
  12. Terbang cuma perlu rapid test ya? Kmrn temen terbang ke Belanda nyusulin suaminya lewat Jakarta - Doha nggak dicek sama sekali rapid doc. Kayaknya aturannya masih maju mundur blm bener2 seragam ya

    ReplyDelete
  13. Karna Rapid Test ini yang bikin saya males banget mau ke mana-mana. Padahal pengen pulang kampung tengokin orang tua.

    Temen-temen kantor saya banyak banget yang tugas luar kota. Pada ikut rapid di rumah sakit. Bayarnya 350 ribu, 15 menit udah jadi hasilnya.

    Alhamdulillahh saya gak di suruh kemana-mana. Jadi mending ngendon di rumah aja.

    ReplyDelete
  14. Riwa-riwinya ternyata lumayan ya, disamping biaya mahal juga agak capek pastinya. Katanya di Stasiun Gubeng dan Pasar Turi sudah ada layanan Rapid Tes, tapi belum pernah nyoba

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.