2 February 2012

2-2-2012

Hari kedua bulan Februari 2012 ini memang berbekas dalam hati dan kalbu dah (lebay), mulai dari duka (apes) sampai seneng ada campur aduk. Kamis pagi ini di kota bondowoso lumayan terang dan panas, cocok dah buat nyuci baju dan jaket, perjalanan pulang dari bondowoso surabaya kemaren menghasilkan setumpuk pakaian kotor. Aku heran kenapa dalam waktu sehari aja udah numpuk tuh baju kotor, dan hari kamis inilah waktu yang tepat dan juga cuaca yang mendukung untuk proses penjemuran pakaiannya. Belom semenit saya memikirkan bahwa cucian saya kering hari ini,,eh cuaca sudah mulai berubah menjadi mendung,,hadeh,, cucian tinggal jemur akhirnya saya paksakan di bawah terik (gelap tepatnya) matahari. Setelah berkutat dengan pakaian kotor saya melanjutkan mencuci badan saya alias mandi. Rencananya hari ini saya mau ke Jember untuk bertemu teman kuliahan yang masih berjuang di kampus dan juga buat nagih duit pulsa (sepertinya niat sebenarnya adalah ini,hahah).

(ilustrasi dari : http://img5.tokobagus.com/55/20/5524205_8665541.jpg

Tepat pukul 09.30 saya akhirnya sudah siap untuk berangkat ke Jember, cuma bawa tas, handphone, jas ujan dan gak lupa si baja item (sebutan buat motor jadulq,haha). Pemanasan motor juga sudah dilakukan, dan dilanjutkan dengan pamit kepada orang rumah (kan pergi kemana - mana kudu pamit orang tua,hehe). Kurang lebih 09.40 saya sudah berangkat dari rumah, tapi ada yang enggak beres sama motor yang saya kendarai ini, pegangan gas ini tidak selancar biasanya, alias seperti ngadat. Tapi saya berpikiran mungkin karena kemaren enggak dipanasi jadinya mungkin belom terbiasa, tapi emang bener bermasalah karena sampai saya menarik gasnya eh gasnya malah gak kembali lagi (seperti udah loss gitu) padahal waktu itu kecepatan saya dari 20 naik menjadi 40 km/jam, bingung bukan kepalang, tapi emang beruntung saya karena saya reflek menginjak rem dan memasang lampu sen kiri untuk minggir dan segera mematikan mesin. Untungnya saya segera mematikan mesin, karena kalao enggak bisa dibayangkan kecepatan 40 km/jam akan konstan dan kalo gak saya antisipasi pasti baru berhenti kalo menabrak sesuatu. Untungnya saya tadi tidak kenapa - napa, setelah berhenti saya mencoba memancing gasnya supaya kembali ke normal, eh tapi emang kelihatan putus alias loss, mesin dinyalakan juga gak mau karena posisi gas itu konstan 40 km/jam tidak mau di 0 kan. Alhasil saya mendorong motor saya sampai ke bengkel terdekat, dan setelah di cek ternyata kabel gas emang kayak kurang oli dan per-nya juga kendor. Tanpa banyak pertimbangan saya minta ganti saja dengan yang baru kabel gas dan pernya. Ini merupakan awal yang buruk, tapi untung masih bisa diatasi. 

Setelah selesai diperbaiki akhirnya saya melanjutkan perjalanan ke kota tujuan, tadi motor saya ngadat masih di deket rumah sih, masih di kota Bondowoso. Untungnya perjalanan ke Jember tidak ada masalah, jadi bisa sampai tepat waktu 40 menitan. Untuk kota sepi, perjalanan 40 menit rasanya lama sekali, mungkin dikarenakan samping kiri dan kanan masih hutan dan sawah jadi terasa jauh sekali perjalanan, ditambah lagi jalan yang naik dan turun (maklum bondowoso itu kota yang rada di gunung,hehe). Sampai di Jember saya langsung menuju kontrakan teman - teman seperjuangan saya. Di kontrakan ini isinya anak teknik elektro angkatan saya jadinya kontrakan ini dijadikan base camp untuk angkatan kami. Ya karena mayoritas anak teknik itu cowok jadinya ya bisa dibayangkan apa yang mereka kerjakan di kontrakan, ada yang main dota dan ada yang ngobrol (realitas yang ada). Tapi saya senang sekali ngumpul bareng sama mereka, karena perjalanan 4 tahun kuliah emang dilalui berbarengan sama mereka, jadi udah kayak keluarga sendirilah nganggepnya. Saya datang di kontrakan itu sekitar jam 12 siang, dan emang cuaca di jember tadi panas banget. Ngobrol masalah yang udah sidang kemaren sampek masalah kerjaan ntar akhirnya terlontar juga dijadikan topik pembicaraan. (skip sampai aksi terakhir saja ya,hahaa).

Setelah ngobrol dan duit pulsa terkumpul saya sudah tidak ada tujuan lagi, dan emang gak mau nginep sih. Jadinya setelah selese mau pulang, eh waktu mau pamit pulang malah diajakin makan rujak cingur (mumpung lagi laper, dan katanya murah*sifat anak kos balik lagi) di dekat stadion di kota Jember. Sesampainya di sana saya malah ketir - ketir takut harganya mahal, karena yang makan disitu ada yang berpakaian rapi ijo item (bisa disimpulkan sendiri). Tapi udah sampek lokasi mau gimana lagi, pesan 1 rujak cingur pedes sama minum es teh. Prakiraan pertama (kayak cuaca aja) 10 ribu keluar dah ni buat makan ini, tapi ya dinikmatin aja, kan emang jarang makan di luar semenjak gak ngekos lagi,hehe (emang dasar anak kos pelit kali ya). Rujaknya gak sempet kefoto sih, lumayan lah porsinya meski cingurnya dikit, tapi lumayan mengenyangkan dan ditemani segelas es teh, mantep jos dah,hahah. Setelah puas dengan sensasi kenyang dan pedas akhirnya saya pamit pulang ke Bondowoso. Cuaca juga mulai mendung di Jember, persiapan jas hujan harus dikerahkan. Gak sampek 10 km perjalanan emang dibuka dengan hujan gerimis, dan dilanjutkan dengan hujan deras yang mengharuskan saya memakai jas ujan betmen saya. Perjalanan yang harusnya sekitar 40 menitan jadi sekitar 1 jam karena emang hujan deres jadi gak berani ngebut.


Sampek di rumah jam 16.00, cuaca juga kayak abis ujan tapi gak deres (mungkin yang deres di Jember aja). Sampainya di rumah kok idung ini sepertinya mencium bau makanan enak, eh sampeknya di depan meja makan ada seperangkat nasi kuning beserta teman - temannya, memanggil buat dimakan,hahaha. Ini nih yang bikin berat badan nambah terus,, giling terus,, akhirnya perjalanan panjang saya (ke jember maksudnya) di akhiri dengan makan nasi kuning,hahahah. Mumpung ada makanan dan tinggal makan, kan mubajir kalo gak dimakan, saya mau makan dulu ya, jangan pada ngiri,, kerumah kalo mau,hahaha. Besok alamat nimbang naik lagi ni berat badan,wakakak. Best regards..

Share this

Blogger nyantai yang jarang posting

14 Responses to "2-2-2012"

  1. Replies
    1. saya tidak tanggung jawab kalo lapar,wakakakak

      Delete
  2. hadir bang. . . . . wah kayaknya enak ntu makanan.....

    ReplyDelete
  3. Syukur ya masih sempat ngerem, kalo gak bakal cilaka.
    Amit2 kalau sampai kayak kasusnya Xenia Maut itu :D
    Btw, udah lama gak makan rujak cingur nih :D

    ReplyDelete
  4. mas... bisnis pulsanya sampe natar kota gitu ya ... hehehe...
    rujak cingurnya gimana? gak dapet gratisan deh soalnya gak difoto diinternetin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa,,,,klo mau sih beli sendiri,,haaha

      Delete
  5. saya mau makanan seperti itu, kalo boleh minta tapi yg baru.he

    ReplyDelete
  6. aku ra doyan rujak cingur rez, nggilani mbayangke cingure >,<
    tapi boleh tuh nasi kuningnya :D
    untung kamu ngga kenapakenapa ya rez, ngeri banget tuh kalo ngga buruburu minggir, takut celaka, atiati ah, besokbesok dicekek dulu kendaraannya kalau mau pergipergi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbake,hehehe
      jng sampe kejadian begitu lagi dah...

      Delete
  7. Sekarang ini cuaca sudah seperti perempuan saja, sulit dipercaya. . .ups

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.