9 October 2019

Pengalaman Nyobain Tap Water di Singapura

Gambar diatas mungkin gak pernah dilihat kalau kita di Indonesia, yup saya foto gambar atau penanda ini di salah satu sudut Bandara Changi Singapura. Hehe kebetulan kemarin pada pertengahan September dapat kesempatan untuk berkunjung 2 hari 1 malam di negara tetangga. Untuk cerita detail pengalamannya masih di susun, yang sekarang saya ceritakan cuman secuit pengalaman tentang "Tap Water". Semacam wastafel cuman khusus buat minum secara langsung, dulu waktu di ITS saya pernah lihat ada semacam Tap Water juga cuman gak berani nyoba karena saya cuman lewat saja. Gak ikut kuliah disana soalnya, cuman numpang beli makan di warung di sebelah Kampus ITS, haha.

Awalnya sebelum nyobain Tap Water saya sempat searching tentang gimana sih kalau minum air putih di Singapura, soalnya bos saya cerita kalau di Singapura itu bakal puasa minum karena harga air putih botol lumayan mahal. Karena budget juga gak berlebihan makanya saya coba searching ternyata masalah minum air putih bisa diatasi dengan Tap Water yang gratis. Di sarankan sama Traveler yang pernah ke Singapura itu untuk bawa Tumblr alias botol minuman dari Indonesia biar bisa diisi di Tap Water yang ada di beberapa tempat umum. Memang enggak di semua titik tersedia sih, kalau kemaren pengalaman saya itu di Bandara Changi tersedia, sama di Botanic Garden. Kemaren di bandara Changi dan Botanic Garden sih Tap Waternya sama - sama berjejer gitu. Oh ya juga tersedia di Masjid Sultan, nah kalau di Masjid Sultan Tap Waternya tersedia yang air dingin, jadi lumayan lah dapat air dingin gratisan. Kalau di bandingkan di Indonesia sih gak boleh lah ya, soalnya di Singapur airnya sudah ada sertfikat kelayakannya, kalau di Indonesia kan masih kudu dimasak dulu kalau enggak sakit perut. 

Kalau ingin membeli air kemasan di Singapur kan terkenal mahal, tapi ya enggak mahal - mahal amat, kemarin dapat harga air botolan kecil itu $ 1,2 dan botol 1,5 liternya itu $ 2,5, kalau di kurs kan di rupiah sih mahal tapi kalau di bandingkan dengan harga minuma kalengan yang rata - rata $ 3 sih mending beli air putih yang $ 2,5 dapetnya 1,5 liter. Berbahagialah yang tinggal di Indonesia, minum air putih masih terjangkau, dan kalau kepepet juga bisa ngerebus air buat diminum. Semoga besok - besok bisa jalan - jalan ke Singapur lagi, amin.

Share this

Blogger nyantai yang jarang posting

9 Responses to "Pengalaman Nyobain Tap Water di Singapura"

  1. Di kota saya, kebumen sudah ada lo.
    tepatnya di alun-alun kebumen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di surabaya juga ada,,tapi entah kenapa g brani nyoba hehe

      Delete
  2. Kayaknya di Indonesia msh jarang ya liatnya.. Gak tau jg sih kl di daerah lain... Apa sy nya yg gak pernah liat ya.. Maklum sy gak tinggal di ibukota... Ditunggu crita jalan"nya ya..

    ReplyDelete
  3. Di Singapura, air kemasan terlalu dimonopoli ya, tapi ada alternatifnya air dari keran steril & bisa diminum. Mantap

    ReplyDelete
  4. Aku cara minumnya di tuang langsung ke mulut sambil dekatin mulut...banyak yang nonton tambah lama kubuat

    ReplyDelete
  5. Enak amat ke Singapore. Mudahan bisa nyusul gue

    ReplyDelete
  6. masih jarang ya mas yg kyk gitu di indonesia

    ReplyDelete
  7. Intinya mamang admin mo pamer kalau doi pernah di Singapura, bukan urusan tap water banget sih.... ngaku deh ngaku

    ReplyDelete
  8. Jadi pengen ke singapura. Jujur blm pernah keluar negeri nih. paspor jamuran wkwkwkw

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.