16 Juli 2021

Pengalaman Terjangkit Virus Corona

Setelah berjuang selama setahun lebih tiga bulan akhirnya saat ini saya terpapar juga virus corona atau yang biasa disebut Covid 19. Kalau ditanya kena nya dimana dan dari siapa rasanya sudah enggak perlu dibahas, karena ntar malah tambah kesel dan imun malah turun. Karena sudah terpapar ya sekarang proses pemulihan sampai sembuh.

Gejala penyakit ini hampir sama dengan penyakit flu yang sering terjadi sama kita, jadinya awal terpapar ini saya ngerasa, mungkin cuman flu biasa. Saya selama setahun ini memang jarang kena flu sih karena sering konsumsi vitamin, jadinya biasanya mau kena flu tapi karena dihajar vitamin jadi besoknya setelah baru bangun itu sudah sehat lagi.

Sampai pada hari rabu minggu kemaren saya balik kantor badan ini g enak, di tempat saya itu disebut greges alias panas. Berhubung siangnya minum es teh dan juga cuaca pancaroba ini antara hujan dan panas jadi saya anggap ini mungkin gara - gara minum es siangnya. Lah kok sampai malam sebelum tidur itu badan g enak dan panas tinggi, gegara panas tinggi ini alhasil semaleman berasa g tidur lelap alias tiap jam itu kebangun untuk ke kamar mandi. Paginya bangun berasa kayak enggak tidur semaleman, berhubung itu hari kamis jadi, mau gak mau kudu ngantor. Tapi karena efek enggak tidur semaleman dan panas di badan kalau pagi hari sampai siang itu reda, baru sekitar jam 1 siang badan mulai panas lagi. Dan ada efek batuk di mana tenggorokan juga enggak enak, saya persiapan kudu beli metyhylprednisolone. Badan mulai panas, udah gelisah aja kerja di kantor. Alhasil langsung ijin pulang duluan karena badan beneran enggak enak alias mau tepar.

Pulang kantor mampir apotek dan beli methyl, abis itu dirumah makan sore dan minum methyl dan paracetamol, berhubung hari sebelumnya saya nyalain AC yang agak dingin, malam itu saya matikan AC nya dan tidur tanpa AC. Saya pikir mungkin saya enggak bisa tidur karena badan panas tapi kamar dingin, nah saya kepikiran untuk tidur tanpa AC, alhamdulillah juga bisa tidur di hari kedua ini.

Lumayan pules, cuman setelah bangun ini batuk mulai melanda badan masih lemes. Alhasil ijinlah kerja saya di hari jumat, pengennya istirahat aja seharian. Makan yang banyak dan istirahat, seharian ini makan masih enaklah cuman ada yang aneh, kok hidung ini nyium sesuatu atau bau - bauan agak samar ya. Saya mikirnya mungkin karena flu batuk, sampai di esok harinya di hari sabtu saya lembur. Karena akhir bulan mau enggak mau kudu masuk kantor, badan masih enggak enak tapi masih bisa fokuslah kerja dikit. Baliknya dari kantor ini indra penciuman saya tambah samar untuk merasa bau parfum, mulailah saya khawatir, kok mirip gejala anosmia.

Anosmia adalah kondisi gangguan pada indra penciuman yang ditandai dengan hilangnya kemampuan menghidu secara sepenuhnya.

Hari sabtu saya menjadi kelabu karena ya deg - degan aja kok aneh ya hidung saya ini. Nah sampai pada hari minggu pagi, saya kebangun tengah pagi jam 02.00 WIB. Ke kamar mandi nah kok sampai kamar mandi hidung ini enggak mencium bau apa - apa, trus coba lah saya mencium botol molto dan bayclin, lahkok enggak ada bau sama sekali. Panik dong akhirnya saya, stres kepikiran sampai subuh enggak bisa tidur. Paginya sayapun memutuskan untuk cek antigen, memastikan apakah gejala saya ini normal atau tidak. Minggu itu saya sarapan nasi pecel masih berasa enak, tidak ada kekurangan sedikitpun. Cuman saya enggak bisa merasa bau - bauan yang ada, seumur hidup kalau kena flu enggak pernah sih sampai kayak gini indra penciuman saya. Sayapun googling untuk mencari tempat rapid test antigen, agak susah nyari rapid test antigen yang harganya terjangkau, ada yang harga Rp. 150.000 cuman lokasi tesnya di deket bandara Juanda, murah sih tapi kok jauh dari rumah yang berada di Gresik.

Terpaksa sayapun telpon Rumah Sakit Islam Darus Syifa' Benowo, biasanya disini adalah RS terdekat yang kalau kepepet butuh rapid test masih tersedia, sayapun telpon kesana dan alhamdulillah masih tersedia. Dengan biaya Rp. 200.000 untuk rapid test antigen, beda Rp. 50.000 cuman karena ini dekat rumah jadi enggak masalah lah, daripada jauh - jauh ke Juanda.

Laboratoriumnya buka praktek mulai jam 09.00 WIB, dan kebetulan saya posisi pukul 08.00 WIB masih di daerah Pasar Turi, jadi masih cukuplah sampai RSI. Gelisah sih sejujurnya, apa benar saya kena Covid 19 atau cuman flu biasa. Keluhan saya saat itu hanya batuk sama tenggorokan enggak enak saja, kalau badan panas sih sudah enggak. 

Sesampainya di RSI Darus Syifa saya antri di lab, nah lumayan rame juga yang antri di lab. Tapi yang antigen sepertinya cuman saya aja, yang lain cuman tes darah biasa. Rapid Test Antigen ini adalah kegiatan mengambil sampel dalam hidung kita dengan cotton bud, gampangnya idung dicolok pakai cotton bud trus di cek apakah ada virus di sampel cairan di hidung kita. Setelah pengambilan sampel ini saya disuruh nunggu maksimal 1 jam untuk mendapatkan hasil cek antigen, tapi enggak sampai setengah jam sudah keluar hasilnya.

Dan eng ing eng, ternyata saya POSITIF covid 19. Lemes dah ini badan ternyata saya batuk dan hilang indra penciuman ini gegara covid. Saya langsung laporan ke kantor, dan di arahkan senin pagi untuk PCR di Rumah Sakit di Gresik untuk memastikan.

Balik kerumah dan mau enggak mau kudu persiapan isolasi mandiri selama 14 hari, 14 hari enggak boleh kemana - mana. Kebetulan istri lagi di rumah dan menyiapkan persiapan isolasi mandiri saya selama 14 hari kedepan, istri juga saya wanti - wanti jaga kesehatan juga. Karena takut tertular saya, untungnya malah harinya di hari minggu itu sudah waktunya kembali ke Jakarta.

Sudah lima hari sampai hari dimana saya antigen dengan hasil positif. Senin alias hari ke 6 sayapun ikut test PCR yang difasilitasi kantor, pertama kali ikut test PCR ini lumayan menegangkan karena selain diambil sampel dari dua lubang hidung juga diambil sampel dari dalam mulut. Yang ngambil sampel dari mulut itu dibantu alat kayak stick es krim yang rasanya pengen muntah waktu diambil sampelnya. Belum lagi ngambil sampel di hidung yang lumayan lama sampek otomatis ngeluarin air mata.


Setelah selesai tes PCR sayapun pulang dan beristirahat, belum ada info sih saya istirahat berapa lama. Mungkin ya sampai hasil PCR negatif saya baru boleh masuk kerja lagi. Sementara ini saya cuman absen lewat aplikasi saja tiap hari, dengan hitungan Work From Home. Meski pekerjaan saya itu enggak bisa dikerjain sih kalau Work From Home, karena emang kudu ketemu orang kerjaan saya ini. Tapi ya mau gimana lagi karena harus isolasi mandiri ya mau gak mau ya dirumah saja dengan minim interaksi.

Hari selasa alias hari ke tujuh indra penciuma saya sudah mulai ada samar, cuman masih samar banget. Emang Corona ini begitu, kadang udah bisa berfungsi indra penciuman kita tapi kadang - kadang ya lenyap lagi. Itu terjadi sampai hari ke 10, nah ini baru mulai agak normal. Indra penciuman meski enggak hilang sama sekali tapi lumayan karena seharian saya bisa mencium bau - bauan. Disuruhnya sih nyiumin freshcare atau minyak kayu putih, cuman pertanda saya sih kalau saya bisa nyium harum molto sih udah aman. Jadi gejala anosmia ini memang agak ganggu, karena ada saat dimana penciuman kita jadi sangat sensitif, kadang juga bisa ilang atau samar. Jadi kalau lagi sangat sensitif ni ya, bau yang enggak begitu menyengat itu seakan menyengat. Mungkin karena pengaruh sudah lama enggak bisa nyium bau jadinya sekalinya normal jadi kayak sensitif banget. 

Sampai hari ke 13 ini saya sudah normal bisa dibilang indra penciuman saya, cuman setiap bangun tidur lidah dan tenggorokan saya masih kering. Mungkin masih belum hilang 100% virusnya, mungkin masih ada yang nyangkut. Trus yang saya rasakan itu di tenggorokan kalau saya rebahan itu kayak penuh cairan, padahal enggak ada cairan sama sekali di tenggorokan. Jadi rasa kayak ada cairan di tenggorokan ini enggak ganggu sih, cuman kayak ada yang aneh aja sih.

Hari ke 14 besok selasa ini adalah hari dimana saya test PCR yang kedua, saya harapannya sih sudah negatif untuk tes yang kedua ini. Tes yang kedua ini kebetulan di salah satu rumah sakit di Surabaya, yang difasilitasi kantor untuk biaya dan pendaftarannya. Namanya juga difasilitasi dan juga sekarang lagi rame - ramenya yang ngecek PCR, jadi antriannya uantri banget. Saya aja datang jam setengah tujuh pagi, ambil nomor antrian dan dapat nomor 230. Langsung keringet dingin dong, padahal saya sudah datang pagi lo kok antriannya sudah segini.

Dalam batin ini saya dipanggil kapan, hehe. Menunggu kali itu ditemani game di ponsel pribadi, yang kebetulan baterai enggak full charge masih sekitar 70 %, kuat kayaknya ya menemani menunggu waktu panggilan. Di rumah sakit ini ternyata antriannya dimulai dari nomor 100, jadi 230 enggak jauh - jauh amat lah ya. Panggilan 10 nomor juga mulai dilakukan pukul 07.00 WIB, dan waktu menunggu sayapun dimulai. Jam demi jam juga mulai terlewati, mulai dari gelisah duduk, bosen main game. Untung udah sarapan sepotong roti waktu berangkat karena waktu menunjukkan pukul 11.00 dan antrian masih baru sampek 200. Tipis banget 30 orang lagi saya baru dipanggil, dan enggak lama yaitu jam 12 saya mulai dipanggil, menuju bagian administrasi.

Eh ternyata di bagian administrasinya juga antri, sejam saya baru dipanggil. Selesai nunjukin KTP dan di data nama tanggal lahir. Sayapun diarahkan ke bagian PCR tes, dan benar saja enggak sampai 3 menit kelar diambil sampel di hidung dan mulut. Begini lama antrinya di awal, kalau sudah di tempat ambil sampel cepet banget.

Saya diinfo maksimal 2x24 jam untuk hasil PCR, jadi saya harus nunggu sampai hari kamis. Kondisi saya saat itu sudah jarang batuk dan demam, cuman ini tenggorokan saya masih seperti penuh cairan tapi dicoba keluarin itu enggak ada dahaknya, hidung juga masih sering buntu. Tapi sudah tidak anosmia, saya sudah bisa mencium bau - bauan seperti biasanya.

Saya sembari menunggu hasil masih minum vitamin seperti biasa, meski nafas udah enggak tersengal - sengal tapi ya masih saya hirup minyak kayu putih. Posisi saya sudah dua kali vaksin di Grand City waktu ada acara vaksin pegawai BUMN, dan ternyata juga bisa kena. Kurang waspada sepertinya terlebih juga imun turun jadilah kena penyakit ini.


Hari kamis sayapun mendapat hasil PCR yang dikirim via e-mail, hasilnya juga tidak seperti yang saya inginkan. Saya masih positif covid dengan CT 33, di rumah sakit saya PCR ini ambang batasnya itu CT 36 baru dinyatakan negatif. Tipis banget kurangnya, brarti tenggorokan saya ini biangnya, di tubuh saya masih ada virusnya meski sudah tidak menularkan karena CT diatas 30 sudah tidak berpotensi menularkan virusnya.

Bingung juga kudu ngapain, karena kalau masih positif ini enggak bakal bisa masuk kerja. Masuk kerja harus negatif dulu hasil PCR nya, berarti saya harus test lagi untuk ketiga kalinya. Rentan waktu dari PCR pertama ke PCR kedua adalah seminggu, nah untuk dari PCR kedua dan ketiga ini yang saya harus konsulkan dengan dokter. Di perusahaan saya ada dokter yang bisa dihubungi via WA ataupun lewat Telpon, saya konsul minta untuk PCR yang ketiga. Karena saya sudah tidak ada gejala, tenggorokan juga akhirnya normal seperti biasa. Dijadwalkan PCR ketiga di hari Sabtu, tepat 4 hari setelah PCR kedua.

Belajar dari PCR kedua, saya berangkat abis subuh. Langsung menuju rumah sakit, karena dapat info kalau subuh itu langsung dipanggil karena enggak perlu ke administrasi tapi langsung didaftar di IGD. Dan benar saja saya datang jam 05.00 WIB dengan antrian sudah lumayan, berarti yang berpikiran seperti saya juga banyak. Saya dapat nomor 117, dan langsung diarahkan menuju IGD oleh security yang bertugas.

Nunggu dipanggil sekitar 15 menit sayapun langsung diarahkan ke lokasi pengambilan sampel, dan selesai diambil sampel dari hidung dan mulut itu pukul 05.45 WIB. Lega saya enggak sampai antri sampek tengah hari, tinggal nunggu hasil saja. Untuk hasil PCR ternyata bisa request ke bagian laboratoriumnya lewat Wa di H+1.


Besok siangnya saya pun langsung dapat hasil PCR ketiga, dan alhamdulillah hasilnya negatif. Langsung laporan ke dokter dan bagian SDM kantor. Dari dokter dikasih surat keterangan sehat yang isinya pemulihan selama 7 hari dirumah baru setelah itu bisa masuk kantor.

Begitulah sedikit cerita yang bisa saya share tentang pengalaman saya terjangkit virus covid 19 ini, intinya sih sekarang yang bisa diambil dari pengalaman saya itu

1. Pakai masker dobel kalau keluar rumah, jaga jarak dan sering - sering cuci tangan.

2. Hindari makan bersama atau jalan - jalan bareng.

3. Kalau enggak penting banget mending dirumah saja, karena di luaran itu antara orang sehat sama orang positif covid yang tidak bergejala ataupun positif covid tapi enggak tes buanyak jadi hati - hati.

4. Makan makanan bergizi, buah, dan minum vitamin C, D, E.

Ini saya denger cerita temen kalau dia pun bergejala anosmia tapi enggak periksa, ada yang juga anosmia juga tapi enggak tes tapi isoman dan kebetulan WFH kerjanya. Tapi yang kasian itu yang pedagang ataupun orang yang harus keluar rumah untuk kerja dan dapat penghasilan. Itu yang susah, maunya dirumah saja tapi enggak dapat penghasilan untuk makan. Sekarang jadi lebih repot, intinya sekarang semoga kita bisa survive sampai pandemi ini selesai.

Share this

Halo, Saya Rezky Pratama, seorang blog yang masih belajar tentang blog. Hobi menulis random, jadi maklum kalau isinya macem - macem. Begitu juga dengan hobi nonton, sekarang hobi nonton meski film yang ditonton itu diselesein sampai tamat tapi ya kadang juga enggak paham tentang jalan ceritanya, emang bener blogger random!

18 Responses to "Pengalaman Terjangkit Virus Corona"

  1. Yaa memang Covid 19 ini semakin meresahkan, Tetapi memang meski begitu kita harus tetap semangat untuk menjaga kesehatan tubuh kita dari virus covid 19 ini yang semakin mengila pada tahap kedua ini.


    Tetap semangat broo dan tetap jaga kesehatan.😊👏👏🙏🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran jaga kesehatan dan tetap jaga prokes dah

      Hapus
  2. Terima kasih, Mas Rizky. Telah berbagi pengalaman. Setelah membaca artikel ini saya sangat puas. Karena telah mengetahui langsung dari orang yang mengalaminya. Eh, ternyata setelah divaksin bisa juga terjangkit ya. Tetapi mungkin gejalanya relatif ringan. Buktinya Mas Rizky bisa ngurus diri sendiri. Saya agak heran, kok bisa Mas ke mana2. Seperti ke RS.Padahal sedang menjalani isoman. Semoga cepat pulih.Doa sehat dari saya sekeluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya soalnya harus ke rs ini bu
      untuk tes pcr
      enggak bisa dipanggil
      karena saya isoman dirumah

      Hapus
  3. Semoga mas Rizky lekas sehat. Saya juga saat ini, qodarullah tengah terpapar corona. Sedang isolasi mandiri hari ke empat. Bismillah hehehe :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. alamdulillah sudah sehat dan sudah masuk kerja saya
      semoga cepet sehat y mas
      makan yang bergizi dan minum vitamin

      Hapus
  4. Semoga cepat sembuh dan bebas Covid. Ya, sekarang make sure pakai double mask. Sebaiknya duduk di rumah aja jika tiada urusan penting. Variant Delta semakin mengganas. Jaga diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin
      beneran ini saya sekarang ke kantor pakai masker dobel

      Hapus
  5. Puji Tuhan sudah sehat kembali ya kak. Berarti total2 lebih dari 2 minggu ya istirahat?

    Semoga kita semua diberi kesehatan selalu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya total 3 minggu sama pemulihannya ini

      Hapus
  6. Ikut senang kalau Mas sudah sembuh ya. Emng corona ini gejalanya macam2. Teman saya yg kena corona malah sama sekali nggk ngerasain apa-apa. Hanya batuk kecil itupun jarang.

    Dia tahu corona aja setelah Bapaknya dinyatakan positif by PCR. Terus bapaknya sempat masuk RS karena Hipoksemia..
    Beruntung skrang mereka sudah sembuh total.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah udah sembuh
      tinggal jaga kesehatan aja biar g kena lagi ini

      Hapus
  7. Persis kayak mama saya ini. Udah taat segala macem ga keluar2 ehh bisa kena juga. Syukur lagi proses recovery.

    Semoga masnya bisa kembali seperti semula ya. Sehat2 trus mas. Jaga kesehatan baik2. SEmoga kita semua nggak gila gara2 virus ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin
      iya beneran yang hanya dirumah juga tetap masuk kemungkinan tertular juga
      makanya kita harus jaga beneran prokesnya

      Hapus
  8. Mas Rezky, untunglah udah negatif lagi, dan gejalanya ga parah ya mas :). Krn varian baru ini rada ganas kan, trutama utk yg belum vaksin. Udh beberapa temen kantorku meninggal baru2 ini, dan mereka memang blm sempet vaksin.

    Udh pasrah sih sbnrnya aku .. prokes jangan ditanya, WAJIIB. Suplemen vitamin tiap hari . Makanan aku usahain yg sehat, buah2an selalu ada . Tapi skr ini udh ditahap kalo ttp hrs kena, ya mau gimana. Udh pasrah aja :(. Vaksin aku baru sekali, ntr akhir Agustus yg kedua. Semoga dgn semua ikhtiar gini, bisa melindungi akunya, juga kluargaku

    BalasHapus
  9. alhamdulilah udah sembuh ya mas Rezky, aku kemarin menghabiskan waktu sebulan buat rehat dan otomatis nggak ngantor selama itu
    meskipun nggak bergejala yang berat tapi rasanya waktu isoman kayak "berat" gitu
    akhirnya aku buat hepi aja

    BalasHapus

Kolom Untuk Mengisi Komentar.