29 March 2021

Pengalaman Tes Genose di Stasiun Surabaya Pasar Turi


Ketika ingin menggunakan transportasi kereta api, kita harus melakukan tes. Tes yang membuktikan kita tidak sedang atau membawa virus Covid 19. Baik itu berupa surat hasil rapid Antigen, PCR ataupun Genose. Saya ingin menceritakan pengalaman saya tes Genose di Stasiun Surabaya Pasar Turi. Saat ini saya tiap bulan pasti pergi ke Bekasi untuk nemuin istri, maklum LDM. Kemaren saya terakhir pergi ke Bekasi itu persyaratannya masih hanya surat rapid test antibodi biasa, rapid test antibodi ini diambil sampel darah di jari atau di pembuluh darah. Masih berani lah kalau di tusuk jarum di jari, nah beda lagi kalau rapid test antigen yang harus dicolok hidung nya pakai cotton bud (sebutan alatnya apa saya kurang tau). Dicoloknya juga dalem, dan membuat saya enggak berani rapid test antigen. Apalagi kalau PCR yang harus dicolok hidung sama dalam mulut pakai cotton bud itu, selama beberapa bulan itu gantian istri yang ke Surabaya dan merasakan rapid test antigen (hehe). 

Enggak berlangsung beberapa bulan di keluarkan aturan yang memperbolehkan tes Genose untuk perjalanan kereta api. Test Genose ini merupakan alat yang dibuat oleh anak bangsa dengan harga relatif terjangkau untuk mengetahui apakah kita ini positif covid 19 atau tidak. Kalau harga rapid test antigen harganya Rp. 105.000 kalau Genose cukup Rp. 20.000 untuk pre launching nya dan tarif sekarang adalah Rp. 30.000, cukup beda jauh tarif tesnya dan untuk Genose waktunya lebih singkat untuk mengetahui hasilnya.

Kalau dibandingkan dengan rapid test antigen yang kita setelah diambil sampel dari hidung kita untuk menunggu sekitar 30 sampai 45 menit untuk hasilnya. Sedangkan Genose setelah pengambilan sampelnya itu sekitar 5 sampai 10 menit setelah diambil sampel. Saat ini sih sudah ada sekitar 44 stasiun kereta yang sudah melayani test Genose. Untuk yang di Jawa Timur wilayah daerah operasi 9 ada di Stasiun Surabaya Pasar Turi, Stasiun Gubeng, Stasiun Lamongan, Stasiun Sidoarjo, Stasiun Malang, dan Stasiun Mojokerto. 

Cukup murah sih kalau mau bepergian ke luar kota dibandingkan dulu jaman harus rapid test. Sekarang harga tiket dengan biaya Genose nya masih murah lah, semoga aja test Genose ini sudah bisa dipakai untuk transportasi lainnya seperti Pesawat. Kalau pesawat sekarang masih harus menggunakan rapid test antigen dengan biaya sekitar Rp. 170.000 untuk tes di Bandara.

Dan juga sekarang kalau kita beli tiket kereta di aplikasi KAI Access di Android atau iOS sudah bisa sekalian pesan tes Genose nya, cuman untuk iOS di tempat saya masih belum update sih. Jadi kita tinggal scan barcode di Stasiun tempat kita mau Genose, abis itu ikutin prosedurnya tanpa bayar lagi.

Hal pertama yang saya lakukan untuk tes Genose di Stasiun Surabaya Pasar Turi adalah harus mencetak tiketnya dulu, ohya kalau mau tes Genose harus punya kode booking tiket kereta yang sudah dibeli. Setelah kita mencetak baru kita minta nomor antrian untuk tes Genose nya. Kebetulan saya kemaren itu sekitar jam 10 pagi, jadi masih sepi. Ambil antrian di security nya terus kita jalan ke tempat genose, nanti ngisi kertas stiker yang isinya nama dan kode booking. Terus kita diarahkan untuk melakukan pembayaran, kemaren saya sih masih Rp. 20.000, setelah melakukan pembayaran kita bakal dikasi kantung udara untuk kita tiup. Di kantung udara ini sudah ditempelin kertas stiker yang kita isi tadi, setelah itu kita diarahkan ke bilik untuk niup kantung udara. Mirip niup balon, cuman kalau pertama kali mencoba niup kantung udara ini pasti bingung. Karena kita harus geser kuncian kantung udara ini pakai jempol ke arah berlawanan untuk membuka kunciannya, setelah itu sih kalau prosedurnya kita harus tarik napas beberapa kali dan yang ketiga itu harus narik napas yang dalam dan niupin di kantung udara sampai kantung udaranya mengembung penuh. Cuman karena kemaren mbak - mbak yang jaga agak kurang kooperatif (mungkin capek kali ya dari jaga dari pagi) jadinya saya asal niup aja. Setelah niup kantung udara sampai penuh kita kunci lagi dengan jempol kita ke arah asal. Setelah itu kita letakkan kantung udara ke tempat yang sudah disediakan di bilik tersebut. Mbak - mbak yang jaga itu yang menempatkan kantung udara yang sudah kita tiup ke alat Genose nya, setelah itu kalau sudah dicek di alat Genose nya hasilnya dicetak langsung. Kalau enggak banyak yang antri sih pasti cepet banget, enggak sampai 5 menit sudah dipanggil dan dikasi cetakan hasil tesnya.

Hasil Genose waktu berangkat

 

Sebelum kita melakukan tes Genose ada yang harus kita persiapkan, yaitu kita jangan makan atau ngerokok, kalau minum air putih sih gakpapa. Kebetulan kemaren saya lagi puasa jadi aman, hehe. Kalau di Surabaya Pasar Turi seperti itu cara dan prosedurnya, beda lagi kalau di Stasiun Pasar Senen. Saya pulangnya dari Bekasi ke Surabaya itu tes Genose di Stasiun Pasar Senen, kalau di Pasar Senen itu kita bisa tanpa cetak tiket terlebih dahulu, cukup menunjukkan kode booking kita bisa antri untuk melakukan pembayaran tes Genose, setelah bayar dan dikasi kantung udara kita juga dikasi barcode. Nah saya kemaren itu sempat cetak tiket dulu, dan untungnya saya cetak tiket karena kalau enggak cetak tiket ntar bingung untuk naro barcode nya. Barcode nya ini berupa stiker kecil, yang kalau kita udah cetak tiket setelah bayar Genose stiker Barcodenya bisa kita tempelin di tiket. Setelah dapat kantung udara dan barcode kita ke bilik untuk niup kantung udara sampai penuh dan terakhirnya itu sedikit berbeda. Karena kita dapat barcode ini kita bisa scan barcode nya pakai aplikasi QR di Android ataupun langsung pakai Camera di iPhone yang otomatis membuka link dari barcode itu yang berisi hasil tes Genose.

Hasil Genose waktu pulang ke Surabaya
 

Setelah niup kantung udara jadi kita diarahkan bisa untuk menunggu tanpa wajib untuk mencetak hasil tes Genose nya. Cuman emang masih disediakan kalau mau dicetak hasil Genose nya di sebelah musholla di Stasiun Pasar Senen ini, misal enggak dicetak juga tinggal scan barcode doang dan ditunjukin waktu boarding valid juga. Selama pandemi ini sih Genose yang paling murah dan cepat untuk hasil tes Covid 19 nya. Sekarang sudah makin banyak stasiun yang menyediakan tes Genose yang saya rasa bakal menambah minat masyarakat untuk bepergian lagi, cuman masalahnya besok dilarang mudik lagi. Bakalan makan mie instan ini kalau enggak bole mudik lagi :(

Share this

Halo, Saya Rezky Pratama, seorang blog yang masih belajar tentang blog. Hobi menulis random, jadi maklum kalau isinya macem - macem. Begitu juga dengan hobi nonton, sekarang hobi nonton meski film yang ditonton itu diselesein sampai tamat tapi ya kadang juga enggak paham tentang jalan ceritanya, emang bener blogger random!

1 Response to "Pengalaman Tes Genose di Stasiun Surabaya Pasar Turi"

  1. Kalau 20 rb, lumayan terjangkau. Terima kasih telah berbagi. Selamat malam, Mas Rezky.

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.