12 January 2019

Pengalaman Pake Kredivo Buat Pinjaman Tunai Online di Kondisi Darurat

 

Yang namanya kondisi darurat, emang nggak bisa ketebak kapan datengnya. Apalagi kalo kondisi darurat yang kita alamin ada hubungannya sama uang, misalnya buat berobat ke rumah sakit, mau nggak mau dari jauh-jauh hari emang kita harus udah punya cadangan dana. 

Tapi, yang namanya kebutuhan, makin ke sini makin tambah banyak. Udah punya dana tabungan cadangan pun, ujung-ujungnya kepake buat nutup kebutuhan ini dan itu. Kebetulan, ini kejadian di saya sendiri bulan lalu. Yang biasanya penghasilan bulanan cukup buat menuhin kebutuhan dan bahkan bisa nabung, tapi bulan lalu, ada aja hal-hal urgent dan ‘apes’ yang butuh keluar uang lebih. Mungkin, kamu yang baca ini pernah ngalamin juga? 

Untungnya, saya hidup di jaman kekinian yang udah ada fasilitas pinjaman tunai online. Jadi, pas tabungan cadangan habis buat nutup kebutuhan tambahan, sementara saya butuh dana darurat karena ada anggota keluarga yang sakit, saya langsung manfaatin fasilitas pinjaman tunai online tanpa jaminan dari Kredivo

Kenapa nggak coba pinjem ke keluarga? Karena posisinya waktu itu lagi bener-bener tanggung bulan, saya mikir temen atau keluarga yang lain juga mungkin lagi ngos-ngosan supaya uang yang sisa di rekening bisa cukup sampe hari gajian. Nggak mungkin kan saya ngerepotin lagi? Lagi pula, jumlah uang yang saya butuh lebih dari Rp 1 juta dan butuh secepatnya, kalo bisa hari besoknya uang udah ada di tangan. 

Meskipun saya udah pake asuransi, tetep ada obat yang perlu ditebus pake uang tunai dan juga uang darurat buat jaga-jaga selama bolak-balik rumah sakit. Tapi, mutusin buat minjem uang ke pinjaman online buat saya pribadi nggak gampang. Apalagi beberapa waktu lalu saya sendiri sering baca berita di media soal gimana cara pinjaman online memperlakukan nasabahnya sampe suku bunga yang gila-gilaan. Saya sendiri nggak mau asal download dan pake aplikasi pinjaman online yang kabarnya bisa baca semua kontak dan data-data di hp. 

Bersyukurnya, saya udah punya akun Kredivo yang awalnya buat belanja cicilan online di e-commerce. Limit yang saya punya di akun Kredivo juga lumayan, sampe 2 digit. Enam bulan yang lalu pas saya daftar Kredivo, limit di akun Kredivo cuma bisa dipake buat belanja cicilan online di e-commerce kayak Tokopedia, Shopee, Lazada, atau Bukalapak. 

Sampe akhirnya sebulan lalu, saya dapet notifikasi dari aplikasi Kredivo kalo sekarang Kredivo juga udah punya fitur pinjaman tunai online. Singkatnya, limit kredit yang saya punya di akun Kredivo bisa saya cairin jadi dana pinjaman tunai secara online. Karena saat nerima notifikasi itu saya belum butuh, jadi saya nggak pake. Pas kondisi darurat, langsung saya inget Kredivo dan mutusin buat manfaatin fitur pinjaman tunainya. 

Emang nggak takut pinjam uang tunai online pake Kredivo? Karena sebelumnya saya udah pernah make Kredivo buat nyicil smartphone di Bukalapak, saya yakin kalau sistem kerja Kredivo ini cukup kredibel, aman, dan bisa dipercaya. Yang paling penting, suku bunganya paling rendah dibanding lembaga kredit lainnya: cuma 2,95% per bulan, tanpa dp, dan pilihan tenor cicilannya sampe 12 bulan. 

Pengalaman saya sendiri, semua proses di aplikasi Kredivo sangat smooth dan lancar. Mulai dari approval yang cuma sehari sampe limit kredit yang besar. Pastinya, saya juga nggak pernah telat bayar dan selalu berusaha jadi nasabah yang kooperatif. Jadi, nggak pernah ada masalah. Ditambah lagi, Kredivo sendiri emang punya jaminan enkripsi data nasabahnya, udah diawasin OJK, dan punya kebijakan keamanan yang menjamin kalau data-data nasabah nggak akan disewakan atau dijual ke pihak ketiga. 

Karena limit di akun Kredivo saya masih ada dan cicilan saya sebelumnya udah lunas, saya langsung gunain fitur pinjaman tunai online yang ada di aplikasi Kredivo. Jenis pinjamannya sendiri ada dua: pinjaman mini dan pinjaman jumbo. Buat pinjaman mini, tenornya cuma 30 hari, dan jumlah minimal pinjamannya 500 ribu. Kalo yang jumbo, tenor angsurannya bisa pilih yang 3 bulan atau 6 bulan, dan jumlah minimal pinjamannya Rp 1 juta. 

Karena butuh dana lebih dari Rp 1 juta, saya pilih yang pinjaman jumbo dan tenor cicilan 6 bulan. Suku bunganya sama kayak untuk cicilan, cuma 2,95% per bulannya. Setelah isi form yang ada di aplikasi dan masukin nomor rekening atas nama pribadi, pengajuan pinjaman langsung diproses. Nggak pake lama, saya ngajuin malam, siangnya sekitar jam 1, pinjaman saya udah disetujuin dan ditransfer ke rekening. Prosesnya kurang lebih cuma 1 hari kerja. Saya pribadi kebantu banget sama fasilitas pinjaman tunai online dari Kredivo ini. Nggak cuma prosesnya cepet, tapi juga nggak ‘manfaatin’ situasi peminjam, suku bunganya rendah dan normal. 

Waktu pertama saya daftar Kredivo buat belanja cicilan, proses approvalnya juga cuma sehari. Tapi, waktu itu, limit maksimalnya cuma sampe Rp 20 juta. Sekarang, kabarnya, Kredivo udah punya limit kredit baru: sampe Rp 30 juta buat pendaftar akun cicilan. Proses daftarnya online lewat aplikasi Kredivo. 

Cukup ikutin instruksi yang ada di aplikasi dan upload foto-foto dokumen yang jadi persyaratan kayak KTP, slip gaji dan rekening koran, dan bukti tempat tinggal berupa STNK dan KK. Syarat supaya bisa daftar akun Kredivo juga gampang: udah berumur 18 tahun ke atas, punya penghasilan tetap minimal Rp 3 juta per bulan, dan tinggal di wilayah Jabodetabek, Kota Bandung, Surabaya, Palembang, Denpasar atau Medan.

Share this

Blogger nyantai yang jarang posting

4 Responses to "Pengalaman Pake Kredivo Buat Pinjaman Tunai Online di Kondisi Darurat"

  1. Pertama kali baca cerita dari pengguna pinjaman online ya... selama digunakan bener ga selamanya jadi mimpi buruk kalo minjam online, malah kadang sesuatu yang sangat membantu.

    Nah, berhubung sering kerepotan soal hal2 ga terduga, udah waktunya nyiapin dana darurat deh

    ReplyDelete
  2. Gila baca ampe kelar. Gw pernah punya pengalaman gak ngenakin bgt sama pinjamn online. Bakal gw bikin tulisannya biar pada punya info akurat. Sayang semua bukti udah gw delete karena emosi. Hahahahaha

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.