1 August 2017

Sego Sambel Mak Yeye


Kuliner yang satu ini sepertinya adalah santapan mantap waktu larut malam, kenapa kok larut malam? Karena warung ini bukanya malam, yaitu jam 21.00 alias jam 9 malam. Bagi para pencari makanan malam di kota Surabaya mungkin sudah familiar dengan Warung Sego Sambel Yeye atau yang sering dikenal Sego Sambel Mak Yeye (Sego Sambel itu artinya nasi sambel). Di Surabaya, fenomena Warung Sego Sambel itu sudah menjadi makanan favorit, hampir semua orang Surabaya pasti tau kuliner malam yang satu ini. Satu porsi dari sego sambel ini terdiri dari Nasi Putih + Sambel Goreng Tomat + Tempe dan yang khas itu ditambah Ikan Pari atau orang Surabaya nyebutnya Iwak Pe, misalnya gak suka dengan ikan pari ini bisa diganti dengan ikan lele goreng atau ayam goreng. Tapi yang paling laris adalah lauk ikan pari, entahlah kalau saya sih gak suka dengan ikan pari goreng, karena pertama g tega sama ikannya terus karena ikan pari itu kalau digoreng baunya agak maaf "pesing" itu menurut saya, tapi kalau doyan si gakpapa namanya juga selera.




Harga satu porsi untuk Nasi + Sambel + Tempe 2 buah itu Rp. 10.000,- jika nambah ikan pari / lele goreng / ayam goreng dipukul rata nambah 7 ribu. Untuk membeli minum, harus membeli di warung - warung sebelah mak yeye, jadi beli minum juga dapat bonus untuk tempat duduk. Karena untuk tempat duduk asli warung mak yeye itu cuman dikit. Tapi di sekitarnya ada buanyak warung yang menjual minum, jadi berkat mak yeye jadi pedagang sekitarnya dapat mendapatkan rejeki juga. Tapi saya sampai sekarang juga masih bingung itu nama Mak Yeye orangnya yang mana, karena sempet iseng nanya ke salah satu juru parkir di lokasi mak yeye. Saya tanya perihal mak yeye nya yang mana? Trus dijawab sama salah satu juru parkirnya begini, oo nanti mas malam baru keluar mak yeye nya. Dan masih sosok misteri siapa mak yeye itu.
Untuk lokasinya itu ada di Utaranya DTC (Darmo Trade Center) Wonokromo, (Gmapsnya) atau di jalan Jagir Wonokromo Etan. Jalannya g terlalu besar karena ya seperti jalan gang gitu, dan lokasi mak yeye itu ada di depan salah satu toko.

 
Yang menariknya itu saking ramenya langganan dari sego sambel ini, dipastikan bakalan antri kalau mesen untuk dibungkus ataupun untuk makan langsung di lokasi. Kalau gak mau antri bisa datang jam setengah sembilan malam, dijamin masih sepi karena masih belum buka,hehe. Memang untuk makan malam seru, harus berjuang dengan mengantri. Semangat makan malam, yes....

Share this

Blogger nyantai yang jarang posting

10 Responses to "Sego Sambel Mak Yeye"

  1. Mak yeye masih menjadi misteri
    Hmmm ini patut dipecahkan seperti apa sosok Mak yeye selama ini
    .
    Trus bonusnya bisa dibawa pulang g?

    ReplyDelete
  2. Udaah lama banget pengen makan di mak yeye tp belum juga keturutan mas. . Mantap kayanya sambelnyaa ya 😄 hmm jangan" sosok horor mak yeye nya 😅

    ReplyDelete
  3. sambal mak yeye ini banyak juga yang review, mau ke sana tapi belum sempat, bukanya itu loh malam *protes mulu nih* :D

    ReplyDelete
  4. Kalau saya ikan pe biasanya dimasak mangut, enak bingit mas. Terus jika untuk lauk sama-sama nambah 7k saya pilih ayamnya dong, hehe..

    Lah itu yang jualin siapa mas? Bukannya Mak Yeye? Atau mungkin itu cuma buat nama aja, nama fiktif maksudnya.

    Coba aja disanggong mas kalau penasaran, siapa tahu pas tengah Mak Yeyenya muncul. Tiba-tiba nepuk pundak mas dari belakang :)

    ReplyDelete
  5. ini nih yang bikin nafsu makan berkurang, makanan enak, pengen langsung nyantap tapi mesti antri dulu buat dapetin nya :(

    ReplyDelete
  6. Kapan2 kalau ke Sby coba ah, thx mas sharing nya

    ReplyDelete
  7. Mak Yeye yang tua kurus, keluarnya pas jam buka (dulu jam 10). Jaman kuliah dulu (15 tahun yang lalu) aku sering diajak temen makan di sini. Kalo mak Yeyenya muncul, kita para pengantri langsung tepuk tangan meriah, mak Yeye nya dadah-dadah menyambut para fans. Hahahahaha.. Norak ya.

    ReplyDelete
  8. jam segini baca postingan loe ini bikin MARAH. lapar gueeeeee

    ReplyDelete
  9. om, ini sego sambel legendaris pol deh
    tapi aku gak berani makan pake sambelnya
    kepedesen buat dija
    hahaha

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.