9 April 2012

Nikmatnya Bersyukur

 (image source : http://3.bp.blogspot.com/-CSrCqKfu_mw/T0kbxbmhqpI/AAAAAAAAAVQ/HcAz4qvMnt4/s1600/bersyukur.jpg)

Akhir - akhir ini saya emang lagi sering diuji sama yang maha kuasa, mulai dari kerjaan dan tekanan dari teman kantor. Sampai pada akhirnya kemaren sempat terpikir untuk resign, tapi untungnya saya segera disadarkan untuk memikirkan semuanya dengan pikiran jernih tanpa ada tekanan maupun emosi yang negatif. Tapi saya menemukan suatu jawaban pasti, bahwa setelah kita berusaha harusnya kita bersyukur dengan hasil dari usaha kita. Baik itu hasilnya berhasil ataupun gagal, ini halnya yang paling penting dari usaha kita, harus bisa menerima dan bersyukur atas segala hasil yang terjadi. 

Selama dua bulan ini saya sudah bekerja, dan selama dua bulan ini juga saya lupa akan bersyukur tentang pekerjaan saya ini, harusnya saya memandang ke bawah, maksudnya harusnya saya saat itu bersyukur karena sudah mendapat pekerjaan, bukan halnya menyesalkan pekerjaan ini. Karena banyak teman - teman saya yang kurang beruntung dan belum mendapat pekerjaan, tapi saya sekarang malah seakan - akan sombong dan malah akan keluar dari pekerjaan yang saya peroleh ini.

Sebelum dapat pemikiran ini, otak saya berpikir dan memandang ke atas, yaitu teman - teman saya yang masuk perusahaan bergengsi dengan gaji wah, dapat fasilitas enak dan semua yang serba wah. Dan saya hanya mengeluh dan merasa kerjaan saya ini tidak bagus untuk saya, sehingga saya tidak mensyukuri pekerjaan ini, padahal belum tentu pekerjaan yang saya geluti ini tidak baik untuk masa depan saya. Bisa jadi pekerjaan saya ini dapat memberikan rejeki dan masa depan untuk saya.

Bersyukur akan apa yang sudah kita dapatkan itu penting, karena dengan bersyukur kita bisa merasa tenang. Kemarin sewaktu saya masih pusing dengan keadaan ini, saya sempat sharing dengan orang tua, dan memang hasilnya sama yaitu saya harusnya bersyukur, karena di luar sana banyak yang sudah menganggur 2 taun atau bahkan lebih. Dan lagi - lagi orang tua menasehati saya untuk bersyukur dan menjalani pekerjaan ini dulu, baru nanti misalnya ada kesempatan lain baru bisa untuk jadi batu loncatan. Kalo untuk sekarang sih katanya jangan dulu, karena masih baru dua bulan.

Dan baru saya pikir - pikir sih banyak benernya, begitu tenang kalau kita mensyukuri apa yang ada pada diri kita dan apa aja rejeki yang diberikan pada kita. Semoga saja curhatan kilat ini bisa berguna buat blogger,hehehe. Best regards...

Share this

Blogger nyantai yang jarang posting

12 Responses to "Nikmatnya Bersyukur"

  1. Kerja penuh dengan tekanan ya? yang sabar aja, di jalani dengan penuh ikhlas dan senyuman. Semoga tetap bertahan ya bro. Eman wis kerjo koq ape metu.

    ReplyDelete
  2. betul om ... kalo bersyukur nanti akan ditambah kug :)

    ReplyDelete
  3. emang yang bikin lo gak betah apaan?
    gaji or posisi?

    kalo itu yang lo pikirin pas kerja ya pasti bakal males-malesan kerja
    apalagi kkalo gaji yang didapet kecil

    terus bersyukur aja deh
    lo kerja trus lo dapet gaji itu Allah swt yang ngasih

    masih banyak pintu rejeki lain yang bisa kita temui buat ngambil rejeki


    hehehehe
    pandai-pandailah bersyukur

    ReplyDelete
  4. bersyukur itu jangan pas seneng aja Rez, pas lagi susah jg disyukuri aja, pasti ada hadiah yang indah dibalik setiap peristiwa
    semoga segera datang kesempatan yang lebih bagus ya Rez, sekarang disyukuri dengan yang ada sekarang dulu :)

    ReplyDelete
  5. mantaps...bersyukurlah bahwa..kita masih...he.eh.he.eh...

    ReplyDelete
  6. pekerjaan apapun, profesi apapun pasti selalu dibarengi dengan resiko dan tantangan, semangat aja, keep workhard party hard, hahahahhaa

    ReplyDelete
  7. Rez, aku juga sering ngerasa gitu tuh.Aku HRD loh. Tekanan dari atasan, staf, rekan, dll tuh gede banget, apalagi kalo diimbangin ma pendapatan, rasanya pengen banget buang semuanya. But still, kalau aku pikir dengan jernih, sambil mikir apa yang udah aku dapet dari kerjaanku, aku sangat bersyukur. Aku perempuan, dan seharusnya aku ngendon aja di rumah dan nodong suami, but... dari kerjaanku aku gak perlu lagi sampe kaya gitu. Aku punya barang hasil gajiku sendiri, punya banyak temen, banyak ilmu dan pengalaman segudang yang terkait masalah pekerjaan dan cara ngatasinnya. And I'm so grateful. Itu penyeimbangnya. Berdoa, sembahyang, ikhlas dan beryusur, will balance every saddest thing in life. Be tough ya, Dek. bareng2 aku yang juga masih proses tough and strong.

    ReplyDelete
  8. . cara pasang iklan di blog bayar ya???

    ReplyDelete
  9. heuuu... sama mas...
    saya juga sering ngerasa stres sendiri, suka ngerasa gagal dikelas, dikampus, minder sama teman2 kampus,
    tapi kalo dipikirin lagi semuanya itu cuma masalah dari mindset kita sendiri, dan tentunya, kurang bersyukur... hahahah...

    belajar lebih banyak bersyukur ajah,

    salam kenal mas...

    -iam

    ReplyDelete
  10. Yup, bahkan ada orang yang hanya mampu mengedipkan mata saja, namun saking bersyukurnya hatinya berdzikir terus dan bicaralah hati tersebut dengan lafal kalimat Alkhamdulillah.

    Nikmat terbesar dalam dunia adalah mengingat Allah, baik karena telah banyak menerima pemberiannya (Sehat, dapet Kerja, Jadi Muslim) maupun karena Kasih sayangNya.

    Oya maaf neh baru bisa berkunjung balik. Koment dikau di ANAK SMP NAKAL masuk spam tuh. Hehe

    ReplyDelete
  11. bener banget tuh rez, tetap harus kitasyukuri.. semangat yach.. mari kita berjuang untuk masa depan...

    ReplyDelete
  12. jadi belajar kalau kerja itu gak enak ya bro, apalagi masih dibawah.. perlu banyak pengalaman, ntar udah ditempa banyak kesusahan, udah bakalan kebal dan jadi pribadi yang tangguh.. halah.. *saya pribadi mw langsung jadi bos aja deh.

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.