6 March 2012

Terus Kenapa?

 (image source : http://www.ekodokcell.com/wp-content/uploads/2011/09/blackberry-storm-9500.jpg)

Ini adalah pertanyaan yang menyinggung saya, kenapa? Karena baru dua minggu saya di divisi yang baru ini eh entah kenapa semua orang yang berhubungan dengan divisi saya ini kok memakai alat komunikasi modern yang emang mahal sih, tapi pada nanyain semua ke saya.... Saya di divisi yang baru ini menggantikan posisi senior yang dipindahkan ke divisi lain. Dan entah kenapa mulai dari senior, sampai relasi yang berhubungan dengan  divisi saya ini menanyakan hal yang sama.

Berikut percakapan dari salah seorang relasi dari divisi saya ini yang berada di luar kota, tadi berkomunikasi via telepon dari kantor. Isi dari percakapan saya tadi yang pertama yang ditanyakan itu berapa nomer ekstensi dari meja saya ini? Maksudnya biar ntar nelpon bisa langsung ke meja saya jadi g pake nyangkut di depan2 gitu, eh apesnya, karena saya juga ga tau, saya bilang aja g tau bu. Lha setelah saya jawab g tau, eh si ibu nanya lagi, ada pin BB g? Dan spontan saya jawab, enggak juga bu. Eh si ibu bilang, belom ya? Dan saya diem aja. (Dalam hati, kenapa ya semuanya di kantor dan yang berhubungan dengan kantor ini yang pertama ditanyakan itu pin BB? Apa ada kerja sama ya sama pihak kantor biar semua yang di kantor make barang gini semua?* ya sapa yang tau juga,hehe). 

Heran banget saya, emang sih saya orang g punya (sedih), g punya duit, g punya BB, g punya nasi, eh,hehe. Kejadian itu bukan hanya sekali, tapi ya sering banget terjadi di kantor, emang mayoritas hapenya ya begituan dah. Jadi kayak merupakan salah satu pendukung pekerjaan sih, tapi kalo aku liat sih enggak,hahahaha. Ya kenapa saya mosting hal g jelas dengan alur yang g jelas begini, karena saya bingung,ahaha. Oke dah, biar pusing biar saya bisa nulis gak jelas, dan saya mohon pamit, best regards,hehehe.

Share this

Blogger nyantai yang jarang posting

24 Responses to "Terus Kenapa?"

  1. sama dong bang. . . aku juga belom punya BB. . .
    tenang. . . rijeki ndak kemana. . .

    kunjungan malem ah. . . . . ada cemilan ndak nih. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin2,,,
      ada ni cemilan kaos kaki,,mau?
      waakka

      Delete
    2. emang tikus apa dikasih cemilan kaos kaki. . .

      teganya teganya tegany. . . anggur merah wkwkwkwkwkwk

      Delete
    3. idih,,penyanyi dangdut ya kang?
      hahahahahh

      Delete
    4. tau aja bang rezky. . . . jangan2 penggemar dangdut ya. . .

      Delete
  2. Berarti ki sebentar lagi akan bisa beli BB. kalau gak gitu siapa tahu atasannya akan kasihan sama orang miskin ini terus membelikan BB baru.
    Hehehehehe

    ReplyDelete
  3. hahahaha saya mah udah tebel kuping kalo ditanya pin BB, sepertinya semua yang dekat dengan saya udah tahu kalau saya ngga suka sama henpon satu itu, entah kenapa
    makanya nih hape butut saya udh mulai eror, dari kanan kiri depan belakang semua udh ngomporin "ayo ganti BB" dan tetep ga pengen, kalopun hrs ganti saya akan pilih hape lain bukan BB :D
    tebelin telinga aja rez :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbk,,hape saya jg butut bgt,,yg pntg tlp n sms lancar jaya,wakaakak

      Delete
  4. kalo tanya pin bb nanti di hack dong...

    ReplyDelete
  5. weh.. minta pin bbnya dunk..om....wkkk.wkk..wkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tttttttttttttttttiiiiiiiiiiiddddddddddddddddddddddddddaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkk

      Delete
  6. hmm, sebenarnya biar irit, ga usah smsan jadi pake bbman... hehehe.. emang setiap kantor sekarang begitu. sabar2 aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha,,sudah sabar kq saya mbaknya,wakakakka

      Delete
  7. Saya sarankan jangan mengumbar no hp ke klien/atau relasi yg sering tlp, nanti kmu sering di telpon menyangkut pekerjaan. Pasti itu, telponnya kadang tdk tahu diri kadang kita sudah di luar jam kantor tlp ngomongin pekerjaan. Mending hati-hati ya kawan. Trust me. Aku sudah mengalaminya. Mending di suruh tlp ke kantor, biar di sambungkan ke ekstensinya masing2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi repot mas kalo g dikasi,,hahhaa,,pokok di luar jam kantor,,tidak diangkat,wakakakkaka

      Delete
  8. kalau dikantor saya dikasih alat komunikasi itu ketika pertama saya terdaftar di tempat bekerja sekarang. Lebih pada sebuah kebutuhan kerja karena satu kantor dan klien-klien nyaris semua mengunakan alat komunikasi ini...

    ReplyDelete
  9. hmm, kalau meliat case dimana anda bekerja, BB emang dibutuhkan sih, soalnya broadcast 24 jam, kan membantu dalam pekerjaan. Yang salah itu mah pake buat gaul-gaulan...
    gw malas pake BB, adik dua dirumah pake bb mereka, gw liat pesannya gajebo.

    "Indonesian"

    ReplyDelete
  10. saya gak punya hape bagus bro, kita sodara

    ReplyDelete
  11. tooosss....ga punya BB emg masalah ?? :D

    ReplyDelete
  12. iya sih, binggung juga kenapa orang-orang kompak banget serempak pake bb. jadi agak susah komunikasi dg temen yang pake bb karna biasanya mereka gamau smsan. ah yasudahlah.. nasib.

    ReplyDelete
  13. Hihihi.. rasanya semua sekarang semakin sering menanyakan tentang hal itu deh. Bisa jadi mereka pengen ngirit, gak pengen telpon langsung, ato gak pengen SMS. Jadi sebenernya orang pake BB itu pengen punya Hp bagus tapi males beli pulsa #ehhh *sudah lupakan!!! Hahahaha...

    ReplyDelete

Kolom Untuk Mengisi Komentar.